Share

Kisah Prajurit TNI AL Bertempur di Pedalaman Bantu Ngurah Rai hingga Muncul Julukan ALRI Gunung

Tim Okezone, Okezone · Selasa 21 Februari 2023 06:45 WIB
https: img.okezone.com content 2023 02 21 337 2768512 kisah-tni-al-bertempur-di-pedalaman-bantu-ngurah-rai-hingga-muncul-julukan-alri-gunung-xpgXmo47KW.jpeg Ilustrasi. (Foto: Dok Okezone.com)

JAKARTAĀ ā€“ TNI Angkatan Laut (AL) dulunya bernama Angkatan Laut Republik Indonesia (ALRI). Pada 1946 muncul julukan ALRI ā€˜gunungā€™ yang menggambarkan kiprah ALRI yang bertempur di pedalaman. Bagaimana ceritanya?

Pada masa itu, Pasukan-M dari ALRI membantu jalannya perjuanganĀ OversteĀ (Letkol) I Gusti Ngurah Rai menangkal setiap agresi sekutu dan Belanda di Bali.

Dalam serangkaian pertempuran di Pulau Dewata, sejumlah prajurit ALRI 'turun gunung'. Bermacam situasi yang membuat mereka tak bertempur di laut lepas, melainkan di pedalaman.

Satu yang paling dikenang adalah pertempuran sengit di Cangkup, Bali, pada 13 April 69 tahun silam (1946). Beberapa seksi Pasukan-M pimpinan Kapten (Laut) Markadi Pudji Rahardjo, menghadang konvoi tentara Belanda, sekaligus markasĀ Nederlandsch IndiĆ« Civil AdministratieĀ (NICA) di perkebunan karet, Pulukan.

Ā Baca juga:Ā Kisah Prajurit Marinir Tak Bocorkan Identitasnya saat Ditangkap Tentara Malaysia, Nyaris Dieksekusi Mati

Meski gagal, tapi serangan itu membuat Belanda kian waspada dan memperkuat pos-posnya di Cungkup dan Pulukan, hingga setidaknya meringankan beban perlawananĀ OversteĀ Ngurah Rai, komandan Resimen TKR Teritori Sunda Kecil (Bali-red).

Pasukan-M juga menyerang tangsi Belanda yang sayangnya terlampau kuat di negara, dua hari sebelumnya. Serangan-serangan itu merupakan beberapa operasi bantuan ALRI mendukung pasukan 'Ciung Wanara' yang dipimpin Ngurah Rai, hingga klimaksnya pada 'Puputan Margarana', 20 November 1946.

Di sisi lain, pada tanggal yang sama, 13 April 1946, juga terjadi pertempuran kecil antara kapal-kapal ekspedisi dari Sulawesi pimpinan Kapten (Laut) Haryanto dengan sejumlah kapal Belanda, di perairan dekat Pulau Sapudi, Madura.

Dikutip dari bukuĀ Kronik Revolusi Indonesia Jilid II, peran Pasukan-M di Bali diawali permintaan bantuan senjataĀ OversteĀ Ngurah Rai kepada pimpinan Markas Besar TRI (Tentara Republik Indonesia ā€“ sekarang TNI) di Yogyakarta, untuk menghadapi pendaratan besar-besaran sekutu dan Belanda di Bali pada awal Maret 1946.

Alih-alih memberi bantuan senjata yang memang minim, Jenderal Oerip Soemohardjo setelah berkonsultasi dengan Ngurah Rai, akhirnya diputuskan untuk mengirim pasukan dari ALRI.Ā 

Follow Berita Okezone di Google News

Kapten (Laut) Albert Waroka bersama Ngurah Rai lebih dulu berangkat ke Bali, sementara Kapten Markadi menyiapkan empat seksi, di antaranya tiga seksi tempur dan satu seksi intelijen, untuk dikirim lebih dulu sebelum tiga seksi lainnya diberangkatkan.

Keberangkatan mereka untuk menyeberangi lautan terjadi pada 5 April 1956 dengan menumpangi sejumlah perahu nelayan. Meski sempat terlibat bentrokan kecil di Selat Bali dengan beberapa kapal patroli Belanda, Kapten Markadi masih bisa mendarat dengan selamat di Bali.

Seiring pentingnya peran Pasukan-M memperkuat perlawanan di Bali, Kapten Markadi turut menjalin persahabatan erat dengan Ngurah Rai, hingga tewasnya Ngurah Rai pada 'Puputan Margarana' pada November 1946.

1
2
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini