Share

5 Prajurit TNI Tolak Kenaikan Pangkat Setelah Bebaskan Masyarakat dari KKB, Alasannya Bikin Terharu

Tim Litbang MPI, MNC Portal · Rabu 25 Januari 2023 07:05 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 24 337 2752273 5-prajurit-tni-tolak-kenaikan-pangkat-setelah-bebaskan-masyarakat-dari-kkb-alasannya-bikin-terharu-faxFgGulcr.jpg ilustrasi.

JAKARTA – Pada November 2017, 58 prajurit TNI menerima kenaikan pangkat luar biasa atas peran mereka dalam pembebasan membebaskan 1.300 masyarakat Tembagapura, Papua yang disandera KKB (Kelompok Kriminal Bersenjata). Namun, di antara puluhan prajurit itu, lima di antaranya menolak kenaikan pangkat tersebut.

Kelima prajurit itu adalah: Kapten Inf Sandra SP, berposisi sebagai Danki (Komandan Kompi) Intai Tempur, Lettu Inf Shofa Amrin Fajrin, berposisi sebagai Komandan Bantuan Kompi Senapan B, Lettu Inf Agung Damar P, berposisi sebagai Danunit (Komandan Unit) 2/1/1/13 Kopassus, Lettu Inf Sukma Putra Aditya, berposisi sebagai Danunit 2 Bakduk 812 Sat-81 Kopassus, dan Lettu Inf Akhmad Zainuddin, berposisi sebagai Danyon (Komandan Batalyon) Taipur 1/A.

Menurut Jenderal Gatot Nurmantyo yang menjabat sebagai Panglima TNI kala itu, kelima prajurit itu menolak kenaikan pangkat lantaran merasa tidak pantas. Menurut mereka keberhasilan tersebut merupakan hasil upaya anak-anak buah mereka.

Follow Berita Okezone di Google News

Para prajurit tersebut juga menambahkan bahwa memimpin operasi sudah menjadi tanggung jawab mereka sebagai pemimpin. Di sisi lain, kelima prajurit tersebut juga mengaku siap bertanggung jawab jika operasi mengalami kegagalan.

Mendengar alasan itu, Jenderal Gatot merasa terharu. Meski kelima prajurit itu akhirnya tidak menerima kenaikan pangkat, mereka tetap mendapat apresiasi dari Panglima TNI.

Baca Berita Selengkapnya; 5 Prajurit Elite dari Kostrad hingga Kopassus Ini Menolak Kenaikan Pangkat

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini