Share

2 Laksamana TNI AL yang Punya Brevet Denjaka dan Kopaska, Yudo Magono Salah Satunya

Alifia Gita Riani, Litbang Okezone · Selasa 06 Desember 2022 05:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 05 337 2720754 2-laksamana-tni-al-yang-punya-brevet-denjaka-dan-kopaska-yudo-magono-salah-satunya-tYpHTtHFZh.jpg Laksamana Yudo Margono (Foto : TNI AL)

MEMILIKI brevet Datasemen Jala Mangkara (Denjaka) dan Komando Pasukan Katak (Kopaska) menjadi kebanggaan tersendiri bagi perwira TNI. Pasalnya, untuk mendapatkan brevet tersebut tidaklah mudah.

Berikut Laksamana TNI AL yang memiliki brevet Denjaka dan Kopaska.

1. Marsetio

Laksamana TNI (Purn) Prof Dr Marsetio, SIP, MM merupakan mantan Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL). Ia dilantik oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan menjabat sejak 17 Desember 2012 sampai 31 Desember 2014. Pria kelahiran 3 Desember 1956 ini merupakan lulusan terbaik AAL Bumimoro, Surabaya pada 1981 dan menerima penghargaan Adhi Makayasa. Marsetio tercatat sebagai KSAL pertama yang memiliki brevet Denjaka dan Kopaska sekaligus.

Marsetio juga merupakan seorang doktor lulusan Universitas Gadjah Mada. Tidak hanya menjalankan tugasnya di kedinasan, ia juga menjadi dosen di beberapa tempat. Sebut saja, Naval War Collage USA, Sekolah Staf dan Komando Angkatan Laut, Sesko TNI, di Lemhanas, serta dosen di berbagai perguruan tinggi, di antaranya di Sekolah Tinggi Teknologi Angkatan Laut (STTAL), Universitas Pertahanan Indonesia, Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada.

2. Yudo Margono

Laksamana TNI Yudo Margono, merupakan Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL). Ia menjabat KSAL sejak 20 Mei 2020, menggantikan Laksamana TNI Siwi Sukma Adji. Yudo menjadi KSAL kedua yang memiliki brevet Denjaka dan Kopaska sekaligus.

Follow Berita Okezone di Google News

Kariernya di TNI Angkatan Laut terbilang cukup cemerlang. Yudo Margono pernah menjadi Asisten Perwira Divisi (Aspadiv) Senjata Artileri Rudal di KRI YNS 332 (1988) sebelum akhirnya menempati posisi Kadep Ops KRI Ki Hadjar Dewantara 364. Selain itu, Yudo juga pernah menempati jabatan strategis.

Di antara posisi penting yang pernah ia tempati adalah Kepala Staf Koarmabar pada 2016-2017, Panglima Komando Lintas Laut Militer pada 2017-2018, Panglima Komando Armada I tahun 2018-2019, hingga menjabat Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan I pada 2019-2020, sebelum menjadi KSAL. Ia kini merupakan sosok yang akan menggantikan Jenderal TNI Andika Perkasa sebagai Panglima TNI.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini