Share

Perbedaan serta Fungsi BIN dan BAIS TNI di Dunia Intelijen, Ini Penjelasannya

Rafika Putri, Okezone · Jum'at 02 Desember 2022 15:37 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 02 337 2719390 perbedaan-serta-fungsi-bin-dan-bais-tni-di-dunia-intelijen-ini-penjelasannya-7Nl3zfzrFX.jpg Perbedaan BIN dan Bais TNI (Foto: Okezone)

JAKARTA - Mungkin beberapa masyarakat Indonesia sudah mengatahui bahwa Badan Intelijen Negara (BIN) dan Badan Intelijen Strategis (BAIS TNI) yang sama-sama mengemban misi intelijen.

Namun, walaupun sama-sama mengemban misi intelijen keduanya memiliki perbedaan. Lalu apa perbedaan antara kedua lembaga intelijen ini? Berikut ini penjelasannya.

Melansir dari UU NO. 17, LN 2011/NO. 105, salam Undang-Undang ini diatur tentang Peran, Tujuan, Fungsi, dan Ruang Lingkup; Penyelenggaraan Intelijen Negara; Personel Intelijen Negara, Kerahasiaan Intelijen; Badan Intelijen Negara; Koordinasi Intelijen Negara; Pembiayaan, Pertanggungjawaban, dan Pengawasan; dan Ketentuan Pidana.

  • Badan Intelijen Negara (BIN)

Dikutip berbagai sumber, Badan Intelijen Negara atau biasa disingkat BIN merupakan lembaga pemerintah nonkementrian Indonesia yang bertugas melaksanakan tugas pemerintahan di bidang intelijen, akan tetapi masih belum tuntas dalam menangani perkara negara. Kepala BIN sejak 9 September 2016 dijabat oleh Budi Gunawan.

Baca juga: Berapa Gaji Agen Badan Intelijen Negara di Indonesia? Ini Kisarannya

Pertama kali Indonesia membentuk badan intelijen bernama Badan Istimewa. Badan ini dipimpin oleh Kolonel Zulkifli Lubis san beranggotakan 40 mantan tentara pembela tanah air (Peta). Para anggota merupakan lulusan Sekolah Intelijen Militer Nakano yang berdiri pada tahun 1943.

Baca juga:  Suasana Haru Warnai Prosesi Pemakaman Dantim Bais Aceh yang Ditembak OTK

Badan Istimewa lalu bergantu nama menjadi Badan Rahasia Negata Indonesia (BRANI) ditahun 1946. Kemudian bergabung kedalam lembaga yang bermama Badan Pertahanan B, dibawah komando Menyeru Pertahanan Amir Sjarifuddin.

Pada 1952, namanya berubah lagi menjadi BISAP (Badan Informasi Staf Angkatan Perang) dibawah pimpinan T.B Simatupang. Di tahun ini, Mohammad Hatta menerima sebuah tawaran pelatihan dari CIA AS untuk melakukan latihan terhadap anggota badan intelijen Indonesia.

Follow Berita Okezone di Google News

Sekitar tahun 1952-1958 sudah banyak badan intelijen pada masing lembaga. Lalu Presiden Soekarno menyatukan semuanya kedalam sebuah lembaga yang bernama Badan Koordinasi Intelijen (BKI).

BKI berganti nama kembali pada 10 November 1959 menjadi Badan Pusat Intelijen (BPI). Setelah peristiwa 1965, nama BPI di ubah kembali oleh Presiden Soeharto menjadi STI (satuan Tugas Intelijensi).

Pada 1966, Soeharto mendidikan KIN (Komando Intelijen Negara) yang bertanggung jawab ialah Soeharto. Setahun kemudian, pada 1967 nama KIN diubah kembali menjadi BAKIN (Badan Koordinasi Intelijen Negara) dikepalai oleh Mayjen Soedirgo.

Pasa 1983, BAKIN diperluas menjadi BAIS (Badan Intelijen Strategis). Namun di tahun 1993 tugasnya dikurangi oleh peesiden Soeharto dan menjadi Badan Intelijen ABRI (BIA).

Pada tahun 2000, BAKIN berubah kembali namanya menjadi BIN (Badan Intelijen Negara) bahkan nama tersebut masih hingga saat ini. Organisasi intelijen negara Indonesia sudah berganti nama sebanyak enam kali.

  • Badan Intelijen Strategis (BAIS TNI)

Badan Intelijen Strategis (disingkat BAIS TNI) adalah organisasi yang khusus menangani intelijen kemiliteran dan berada di bawah komando Markas Besar Tentara Nasional Indonesia.

BAIS bertugas untuk menyuplai analisis-analisis intelijen dan strategis yang aktual maupun perkiraan ke depan biasa disebut jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang kepada Panglima TNI dan kementrian pertahanan.

Melansir dari SindoNews.com, BAIS dipimpin oleh Kepala BAIS TNI yang berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Panglima TNI dalam pelaksanaan tugas sehari-hari dikoordinasikan oleh Kepala Staf Umum (Kasum) TNI. Saat ini, Kepala BAIS dipimpin oleh Letjen TNI Joni Suprianto.

Peraturan Presiden Tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2010 tentang Susunan Organisasi Tentara Nasional Indonesia pasal 31 ayat (3), Badan Intelijcn Strategis TNI disebut Bais TNI bertugas menyelenggarakan kegiatan dan operasi intelijen strategis scrta pembinaan kekuatan dan kemampuan intelijen stratcgis dalam rangka mendukung tugas pokok TNI.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini