Share

Prabowo: Guru Sangat Menentukan Apakah Suatu Peradaban Berhasil atau Tidak

Khafid Mardiyansyah, Okezone · Kamis 01 Desember 2022 14:51 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 01 337 2718608 prabowo-guru-sangat-menentukan-apakah-suatu-peradaban-berhasil-atau-tidak-bPfYk1LjX4.jpg Prabowo Subianto (Foto: Media Center Prabowo)

SENTUL - Menteri Pertahanan (Menhan) RI Prabowo Subianto menegaskan bahwa guru memiliki peran yang sangat penting bagi peradaban sebuah bangsa dan mereka merupakan sosok penentu keberhasilan peradaban.

Hal itu ia utarakan saat menghadiri Sidang Terbuka Senat Akademik Universitas Pakuan dalam rangka pengukuhan gelar Profesor Bidang Ilmu Hukum kepada Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad, yang digelar di Gedung Sentul International Convention Center (SICC) Sentul, Bogor, Kamis (1/12/2022).

“Di setiap peradaban yang besar, guru sangat menentukan apakah peradaban itu berhasil atau tidak. Pemimpin-pemimpin besar di dunia, yang memimpin perubahan, yang memimpin pembangunan, yang memimpin kebangkitan-kebangkitan suatu bangsa, yang memimpin perjuangan-perjuangan kemerdekaan selalu menempatkan pendidikan yang paling terutama,” ungkapnya.

Prabowo kemudian mengingatkan bagaimana kebangkitan bangsa Indonesia telah dimulai jauh sebelum proklamasi kemerdekaan Indonesia, di mana saat itu semangat para pendidik lah yang justru membangkitkan semangat kemerdekan.

“Kita sadar bahwa kebangkitan kita, kemerdekaan kita dimulai jauh sebelum tahun ‘45. Bangkitnya adalah pada saat tokoh-tokoh bangsa kita muncul sebagai pendidik, muncul dan menyelenggarakan gerakan-gerakan pendidikan. Apakah melalui gerakan-gerakan pendidikan agama ataupun pendidikan-pendidikan kebangsaaan. Kebangkitan Budi Utomo, gerakan Taman Siswa, Ki Hajar Dewantara, di situ diletakkan nilai-nilai kebangkitan bangsa,” tambahnya.

Follow Berita Okezone di Google News

Pada kesempatan yang sama, sebagai seorang sahabat, Prabowo berpesan kepada Dasco agar gelar professor yang diemban saat ini dapat dipertanggungjawabkan dengan baik, karena tidak sembarang orang dapat memperolehnya.

Prabowo menyebut bukan orang paling pintar, tetapi orang yang paling bijak yang dapat menyandang gelar kehormatan ini.

“Jadi, dalam suatu bangsa, guru besar memang mereka yang dipandang oleh bangsa tersebut sebagai orang-orang yang paling bijak. Bukan orang-orang yang paling pintar, tetapi lebih dari pintar. Orang-orang yang bijak. The wise men and the wise women, the wise of the nation. Kehormatan yang diberikan di pundakmu tidak ringan.” tutup Prabowo.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini