Share

Saat Prabowo Mengenang Perjuangan Soekarno Kirim Habibie Sekolah ke Luar Negeri

Fahmi Firdaus , Okezone · Kamis 10 November 2022 14:07 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 10 337 2704774 saat-prabowo-mengenang-perjuangan-soekarno-kirim-habibie-sekolah-ke-luar-negeri-a91thX1vQh.jpg Prabowo Subianto/Tim Media Prabowo

JAKARTA- Indonesia dinilai kalah bersaing dengan negara maju dalam pengembangan teknologi, termasuk di bidang pertahanan, namun bukan berarti ketertinggalan ini tidak bisa dikejar.

Hal itu diutarakan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto saat memberikan sambutan pada Seminar Nasional "Tantangan TNI AU dalam Perkembangan Teknologi Elektronika Penerbangan" di Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Selasa, 8 November 2022.

(Baca juga: Bikin Prabowo Takjub, Prajurit Kopassus Ini Menyusup ke Markas Lawan dan Patahkan Leher Musuh di Palagan Timor)

"Kalau kita mau mengejar ketertinggalan kita di bidang teknologi, mau tidak mau kita harus investasi di bidang teknologi tersebut, di bidang sumber daya manusia (SDM) tersebut, untuk mencapai tingkat teknlogi yang kita kehendaki, yaitu teknologi yang bisa kita ciptakan sendiri, minimal sebagian besar teknologi itu bisa kita kuasai sendiri," kata Prabowo.

Ketua Umum Partai Gerindra ini pun mengingat program yang pernah dilakukan pada masa pemerintahan Soekarno.

"Dulu, waktu Bung Karno kirim anak-anak kita belajar teknologi, belajar fisika, belajar kedirgantaraan, Pak Habibie dikirim, semua dikirim, kira-kira tahun '57-'58. Baru kita mampu membuat pesawat pertama mungkin tahun '80. Bayangkan, (dari tahun) '58 sampai tahun '80, hampir 25 tahun, seperempat abad baru kita mampu," ungkapnya.

Namun, segala capaian cendekiawan yang dihasilkan dari program Bung Karno tersebut tidak diperhatikan dan dikembangkan lantaran menganggap enteng bidang pertahanan. "Sehingga, ada elite Indonesia yang menyatakan PTDI tidak penting, industri kita tidak penting, PT PAL tidak penting, Pindad tidak penting,"bebernya.

Oleh karena itu, dirinya mencoba mengadopsi program Bung Karno itu dan diimplementasikan di Universitas Pertahanan (Unhan), yang berada di bawah Kementerian Pertahanan (Kemhan), untuk memperkecil defisit ketertinggalan di bidang teknologi pertahanan. Upaya yang dilakukan dengan menambah fakultas dan program studi (prodi) yang dibutuhkan pada masa depan.

Follow Berita Okezone di Google News

"Karena itu, saya segera usulkan ke Presiden dan Presiden setuju Universitas Pertahanan membentuk empat fakultas baru dan semuanya di bidang yang kritis. Pertama, engineering, fakultas teknik. Kita membentuk fakultas teknik engineering di semua program studi, teknik elektronika, teknik dirgantara, teknik sipil, dan sebagainya," paparnya.

Kedua, mendirikan fakultas matematika dan ilmu pengetahuan alam (MIPA) dengan prodi matematika, fisika, biologi, dan kimia. Keempat ilmu eksak ini dinilai menjadi perkembangan peradaban manusia ke depan.

"Kalau Saudara bicara sekarang teknologi elektronika, Saudara harus bicara STEM, bicara science, technology, engineering, and mathematics. Karena itu, di Unhan kita selenggarakan segera. Alhamdulillah sekarang sudah kalau tidak salah sudah angkatan ketiga," katanya.

Lalu, fakultas kedokteran dan fakultas farmasi. Pendiriannya dilatarbelakangi dengan upaya mengantisipasi adanya potensi bahaya biologis. Prediksi ini tepat lantaran terjadi pandemi Covid-19 mulai awal 2020.

"Jadi, Saudara, (kita membuat) antisipasi yang terjelek bukan menyebarkan pesimisme, tapi meningkatkan kemampuan kita untuk menghadapi ancaman. Demikian juga dengan akibat biologis ini. Sekarang kita hadapi bahaya kenaikan harga pangan, langkanya pangan, belum lagi akibat perang Ukraina dan Rusia," ujarnya.

Prabowo menambahkan, pendidikan di Unhan dikhususkan kepada bagi calon mahasiswa dengan kecerdasan intelektual (IQ) minimal 120. 

Pun tanpa dipungut biaya, tetapi sekurang-kurangnya mendapatkan nilai 9 di bidang matematika dan fisika selama 3 tahun berturut-turut di jenjang sekolah menengah atas (SMA) atau sederajat.

"Ini sangat sulit dan ini tidak bisa kita izinkan adanya nota-nota, surat-surat rekomendasi anaknya ini, keponakannya itu. Tidak ada," tegasnya.

"Mengharukan, saya bangga adanya anak-anak orang kecil, anaknya tukang bakso, anak buruh pelabuhan, anaknya petani, anaknya kopral, anaknya sersan yang ternyata memiliki IQ tinggi, yang ternyata memiliki hasil akademis yang baik dan diterima langsung di program kita,"tutup Prabowo.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini