Share

Moeldoko: Tahun Politik, Ada Kecenderungan Radikalisme Meningkat

Raka Dwi Novianto, MNC Portal · Kamis 20 Oktober 2022 21:41 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 20 337 2691426 moeldoko-tahun-politik-ada-kecenderungan-radikalisme-meningkat-deLPEUJEiq.jpg Moeldoko (Foto: MPI)

JAKARTA - Kepala Staf Presiden, Moeldoko mengatakan ada kecenderungan meningkatnya potensi radikalisme pada tahun politik di 2023 jelang Pemilu 2024.

"Tahun politik pada 2023-2024 ke depan, ada kecenderungan (Radikalisme) akan meningkat," kata Moeldoko dalam keterangannya di Kantor KSP, Jakarta, Kamis (20/10/2022).

Dengan kecenderungan adanya peningkatan radikalisme, Moeldoko meminta semua pihak khususnya masyarakat untuk memiliki kesadaran akan hal tersebut.

"Ini sebenarnya sebuah situasi yang diperlukan untuk membangun awareness tentang radikalisme. Jadi, ini perlu kita announce agar kita semua memiliki awareness," kata Jokowi.

Moeldoko menjelaskan bahwa pada survei BNPT tahun 2020 potensi radikalisme sebesar 14 persen. Hal tersebut diakibatkan dinamika politik akibat politik identitas.

"Dinamika politik dan potensi radikalisme akibat politik identitas, survei BNPT pada tahun 2020 potensi radikalisme 14 persen. Itu data dalam kondisi anomali saat pandemi," jelasnya.

Follow Berita Okezone di Google News

Terkait adanya stigma pengecapan radikalisme bagi kelompok masyarakat yang berseberangan dengan pemerintah, Moeldoko mempersilahkan untuk dikonfirmasi lebih lanjut ke BNPT.

"Stigma radikalisme itu apakah buatan versi pemerintah, apa kenyataannya tidak seperti itu, ini saya serahkan untuk bertanya langsung kepada BNPT karena mereka yang memiliki standar seseorang dinyatakan masuk kelompok ini dan itu, pasti ada standarnya, ga mungkin asal-asalan," ungkapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini