Share

Kejagung Sita 100 Bidang Tanah Terpidana Benny Tjokro

Erfan Maaruf, iNews · Jum'at 30 September 2022 19:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 30 337 2678433 kejagung-sita-100-bidang-tanah-terpidana-benny-tjokro-7MMtq6KezY.jpg Benny Tjokrosaputro (Foto: Arie Dwi Satrio)

JAKARTA - Kejaksaan Agung (Kejagung) RI menyita aset terpidana korupsi Asuransi PT. Jiwasraya dan PT Asabri, Benny Tjokrosaputro. Penyitaan dilakukan Tim Jaksa Eksekutor dan instansi lainnya.

"Telah melaksanakan sita eksekusi terhadap aset milik Terpidana Benny Tjokrosaputro dalam perkara PT Asuransi Jiwasraya dan PT. Asabri," kata Kapuspenkum Kejagung, Ketut Sumedana dalam keterangannya, Jumat (30/9/2022).

Proses penyitaan aset Bentjok dilakukan setelah upaya Kasasi atas vonis hukuman seumur hidup ditolak Mahkamah Agung (MA). Sebagaimana Nomor 2937 K/Pid.Sus/2021 tanggal 24 Agustus 2021. Dalam putusan itu, mantan Direktur Utama PT Hanson International wajib membayar pengganti sebesar Rp6,07 triliun.

Guna membayar uang pengganti tersebut, Jaksa Agung Republik Indonesia memerintahkan Tim Inventarisasi dan Optimalisasi Barang Rampasan dan Barang Sita Eksekusi menyita aset sebagaimana Nomor: PRIN-87/A/JA/09/2022, 22 September 2022. Aset milik terpidana Benny Tjokrosaputro yang dilakukan sita eksekusi berupa 100 bidang tanah seluas 96,74 hektare di Kabupaten Tangerang dengan rincian sebagai berikut:

1. Ada 74 bidang seluas 24,32 HA yang berada di Desa Buaran Mangga, Desa Gaga, dan Desa Kiarapayung, Kecamatan Pakuhaji.

2. Ada 11 bidang seluas 51,82 HA yang berada di Desa Muncung dan Desa Kronjo, Kecamatan Kronjo.

3. Ada 12 bidang seluas 2,8 HA yang berada di Desa Pondok Kelor dan Desa Kampung Kelor, Kecamatan Sepatan Timur.

4. Ada 3 bidang seluas 17,8 HA yang berada di Desa Jenggot, Kecamatan Mekar Baru.

BACA JUGA:2 Mobil BMW Milik Adik Benny Tjokrosaputro Dista Kejagung 

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

"Tim Jaksa Eksekutor Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat akan segera menyerahkan aset sita eksekusi tersebut kepada Pusat Pemulihan Aset (PPA) melalui Seksi Pengelolaan Barang Bukti dan Barang Rampasan Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat," ujarnya. 

Setelah disita aset-aset terpidana nantinya akan dilakukan lelang sebagai kalkulasi kewajiban pembayaran hukuman guna menutupi kerugian negara atas tindakan korupsi yang dilakukan Benny Tjokro.

Sebelumnya, Mahkamah Agung (MA) menolak permohonan kasasi kedua terdakwa kasus korupsi PT Asuransi Jiwasraya, yakni Dirut PT Hanson International Tbk, Benny Tjokrosaputro. Putusan tersebut sebagaimana terdaftar dalam Nomor perkara 2937 K/Pid.Sus /2021 Benny Tjokrosaputro dinyatakan ditolak oleh majelis hakim yang diketuai Suhadi, dengan hakim anggota Eddy Army dan Anshori sebagaimana tanggal diputus pada Selasa 24 Agustus 2022.

"Amar putusan JPU dan TDW = Ditolak," tulis putusan kasasi yang dikutip lewat website MA, Rabu 25 Agustus.

Sehingga dengan putusan ditolaknya upaya kasasi tersebut, maka terdakwa kasus korupsi PT Asuransi Jiwasraya dan PT Asabri Bentjok tetap dihukum penjara seumur hidup. Sebagaimana vonis hukuman seumur hidup pada Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat.

Putusan majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) PN Jakarta Pusat yang telah diperkuat jadi putusan tingkat Banding Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta menyatakan Benny Tjokrosaputro terbukti bersalah dan divonis penjara seumur hidup serta wajib membayar uang pengganti sebesar Rp6,078 triliun.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini