Share

Kisah DN Aidit Sebelum Dieksekusi: Kopi, Rokok dan Teriakan 'Hidup PKI'

Tim Okezone, Okezone · Rabu 28 September 2022 18:08 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 28 337 2676894 kisah-dn-aidit-sebelum-dieksekusi-kopi-rokok-dan-teriakan-hidup-pki-dpm3gDVXMi.jpg DN Aidit/Tangkapan layar media sosial

JAKARTA – Peristiwa G30SPKI tidak terlepas dari Dipa Nusantara (DN) Aidit. Dia adalah Ketua Central Comitte Partai Komunis Indonesia (CC-PKI) yang dihukum mati Soeharto. DN Aidit adalah salah satu dalang dari tragedi pembantaian para jenderal 30 September 1965.

Setelah kudeta tersebut gagal, DN Aidit melarikan diri ke Yogyakarta. Namun dalam aksi kaburnya, Aidit ditangkap oleh pasukan Brigade Infantri IV Kostrad di kampung dekat Stasiun Solo Balapan.

Kabar yang beredar, tokoh PKI itu ditembak mati di dekat sumur tua menggunakan senjata AK-47 di tengah kebun pisang.

(Baca: Sebelum Diberondong AK-47 di Sumur Tua, Ini Kisah Penyesalan DN Aidit Dalang G30SPKI)

Mengulas arsip Okezone dan beragam sumber lainnya, Rabu (28/9/2022) saat hari penangkapannya itu, Aidit sempat menikmati kopi dan rokok. Bahkan, saat akan dibawa, Aidit sempat meminta rokok.

"Boleh ya rokok ini saya bawa," kata Aidit. Lalu, seorang tentara yang menangkapnya menjawab.

"Bawa saja rokok itu. Nanti buat rokok-an bersama Gatot Subroto," katanya menyiratkan bahwa Aidit akan segera menyusul Jenderal Gatot Subroto yang telah meninggal pada tahun 1962.

Setelah penangkapan, Aidit dibawa ke Loji Gandrung. Di sana, seorang tentara berpangkat mayor sempat mencoba mengambil alih penangkapan Aidit. Namun, upaya itu ditolak oleh Komandan Brigade Mayjen Yasir Hadibroto.

 Sesuai dengan perintah Jenderal Soeharto, Yasir kemudian memerintahkan anak buahnya, Mayor ST untuk mencari sumur tua tak berair. Di sumur kering itulah kelak hidup Aidit berakhir di hadapan regu tembak.

Saat akan dieksekusi, Aidit sempat mengingatkan para aparat militer bahwa dirinya adalah seorang Menko dalam Kabinet Dwikora.

"Tahu kamu artinya apa seorang Menko? Seorang Wakil Ketua MPR Sementara kemari? Apa ini sumur? Untuk apa?" katanya kepada Mayjen Yasir Hadibroto. Namun gertakan Aidit kali ini tidak berpengaruh.

Pertanyaan DN Aidit itu kemudian dijawab oleh Yasir.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

"Saya mengerti pak, dan kalau bapak mau tahu sumur ini untuk apa? Ini buat bapak. Bapak tahu bukan kalau Pak Yani juga dimasukan sumur seperti ini?" kata Mayjen Yasir Hadibroto, kepada Aidit.

Sadar ajal semakin mendekat, Aidit kemudian meminta waktu untuk berpidato.

"Jangan tergesa-gesa, saya mau pidato dulu," kata Aidit.

Diakhir pidatonya, Aidit lalu berteriak "Hidup PKI!"

Seruan itu menjadi seruan Aidit yang terakhir, sebab sejurus kemudian, peluru langsung menyusup ke balik daging-dagingnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini