Share

Hadiah Istimewa Kerajaan Malaka ke Mahapatih Majapahit

Avirista Midaada, Okezone · Minggu 25 September 2022 12:18 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 25 337 2674488 hadiah-istimewa-kerajaan-malaka-ke-mahapatih-majapahit-aVlFPsgyXN.jpg Ilustrasi/Okezone

JAKARTA - Kerajaan Majapahit memiliki hubungan yang erat dengan Raja Malaka. Bahkan hubungan itu kian erat saat Raja Malaka menikahi putri Raja Majapahit.

Dikisahkan pada hukum 'Gajah Mada Sistem Politik dan Pemerintahan' karya Enung Nurhayato, pernikahan itu tak lain karena peran Gajah Mada, Mahapatih besar Majapahit.

Oleh Kerajaan Malaka, Gajah Mada digambarkan sebagai seorang menteri yang besar. Ketika raja hendak mengirim utusan ke Majapahit untuk meminang putri Raja Majapahit, bendahara Malaka diperintah raja untuk mengantarkan surat dan hadiah.

Hadiah itu diantarkan khusus untuk Raja Majapahit dan Gajah Mada. Kisah ini pun diukir dalam Hikayat Hang Tuah, mengenai kebesaran Gajah Mada yang termasyhur sampai Semenanjung Malaka.

Bahkan karena terlalu besarnya pengaruh Gajah Mada, bendahara Malaka memberi perintah utusan Raja Malaka agar berhati-hati melaksanakan misinya ke Majapahit.

Utusan mereka dari Malaka pun menceritakan bagaimana pasukan-pasukan Majapahit yang terkenal mahir di bawah bimbingan Gajah Mada.

Pasukan-pasukan ini diberi latihan di waktu pagi dan petang, serta diberi makanan dan pakaian.

Singkat cerita rombongan Kerajaan Malaka akhirnya berangkat ke Majapahit. Total ada tujuh kapal menuju Majapahit. Kedatangan utusan Malaka ini disambut dengan siaga oleh Gajah Mada.

Gajah Mada pun mengerahkan dua kapal lengkap dengan pasukan dan persenjataannya. Setelah dikomunikasikan sebelumnya, akhirnya dua kapal ini menyambut kapal-kapal asing dari Malaka dan melaporkannya ke Raja Majapahit.

Utusan Malaka pun menyampaikan maksud kedatangan mereka ke Majapahit. Namun menariknya di balik penerimaan rombongan Malaka, ada peran Gajah Mada yang memberikan saran ke Raja Majapahit.

Saat itu Gajah Mada memberikan saran agar Raja Majapahit menerima kedatangan utusan Malaka.

Tak hanya itu utusan-utusan Malaka ini pun akhirnya menginap dan dijamu makanan dan minuman di kampung Gajah Mada.

Selanjutnya ketika utusan Malaka kembali bersama-sama utusan Majapahit yang mengantarkan Raja Malaka di Majapahit untuk putri Raja Majapahit, bendahara berpesan agar Hang Tuah dan empat sahabat untuk benar-benar dalam mengawal raja.

Alhasil kedatangan Raja Malaka ke Jawa pun mendapat pengawalan ketat lantaran Kerajaan Malaka tahu Majapahit punya sosok patih yang banyak strategi dan terkenal licin.

Meski sebenarnya maksud kedatangan Malaka untuk mempererat hubungan dengan ikatan pernikahan, tapi Malaka amat mewaspadai siasat Gajah Mada.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini