Share

Apa Itu Lie Detector dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Natalia Bulan, Okezone · Rabu 07 September 2022 10:36 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 07 337 2662451 apa-itu-lie-detector-dan-bagaimana-cara-kerjanya-nVSLzB1g1L.jpg Ilustrasi lie detector/Freepik

JAKARTA - Kita kerap mendengar tentang Lie Detector atau detektor kebohongan dalam penyelidikan polisi dan terkadang seseorang yang melamar pekerjaan harus menjalani tes poligraf.

Seperti berita yang baru-baru ini tengah ramai diperbincangkan, Timsus Polri telah melakukan pemeriksaan terhadap tiga tersangka pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J menggunakan alat lie detector.

Dari hasil tersebut, Dirtipidum Bareskrim Porli Brigjen Andi Rian Djajadi menjelaskan bahwa sementara Bharada Richard Eliezer tidak terindikasi adanya kebohongan.

Begitu juga dengan dua tersangka lainnya, Bripka Ricky Rizal dan Kuat Ma'ruf.

"Barusan saya dapat hasil sementara uji Poligraph terhadap RE, RR dan KM, hasilnya 'No Deception Indicated' alias Jujur," ujarnya kepada wartawan dalam keterangan tertulis, Selasa (6/9/2022).

 

Lalu apa itu lie detector dan bagaimana cara kerjanya?

Lie detector adalah alat untuk mendeteksi kebohongan yang dilakukan seseorang dengan menggunakan alat mesin poligraf.

Mesin poligraf sendiri ditemukan pada tahun 1921 di Berkeley, California.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

"Berkeley adalah kota dengan kepala polisi yang sangat terkenal, August Vollmer, dan dia bertanggung jawab atas reformasi kepolisian dan pemimpin profesionalisasi polisi di Amerika Serikat," kata Ken Alder, profesor sejarah di Northwestern University di Chicago, dikutip BBC.

"Dia sebenarnya ingin menggunakan sains untuk membuat polisi lebih taat hukum, untuk menggantikan interogasi ilmiah baru ini dengan apa yang sebelumnya dikenal sebagai tingkat ketiga, yang merupakan cara untuk mendapatkan informasi dari orang-orang dengan memukuli mereka,” lanjutnya.

Petugas polisi Berkeley John Larson menciptakan mesin pertama, mendasarkannya pada tes tekanan darah sistolik yang dipelopori oleh psikolog William Moulton Marston, yang kemudian menjadi penulis buku komik dan menciptakan Wonder Woman.

Marston percaya perubahan tekanan darah bisa menunjukkan apakah seseorang berbohong.

Poligraf modern mengukur berbagai perubahan fisik seperti denyut nadi dan pernapasan serta tekanan darah.

Marston percaya perubahan tekanan darah bisa menunjukkan apakah seseorang berbohong.

Poligraf modern mengukur berbagai perubahan fisik seperti denyut nadi dan pernapasan serta tekanan darah.

Tetapi kredibilitas poligraf ditantang segera setelah ditemukan. Pada 1923, dalam apa yang menjadi keputusan Mahkamah Agung yang bersejarah, Frye v Amerika Serikat (AS), diputuskan bahwa bukti ilmiah, seperti yang diperoleh melalui poligraf, hanya dapat diterima jika "cukup ditetapkan untuk memperoleh penerimaan umum" di bidang ilmiah masyarakat.

Poligraf tersebut didukung oleh Leonarde Keeler, yang pada 1930 membantu mendirikan laboratorium deteksi kejahatan ilmiah di Northwestern, laboratorium forensik pertama di AS, setahun sebelum Biro Investigasi Federal (FBI).

Sembilan puluh tahun setelah penemuannya, poligraf masih belum diterima oleh komunitas ilmiah, hukum atau politik.

Dalam beberapa tahun terakhir tes pendeteksi kebohongan lainnya telah hadir di pasaran, seperti perangkat lunak analisis tekanan suara, yang telah digunakan oleh beberapa otoritas lokal dan departemen pemerintah untuk memeriksa apakah penggugat manfaat berbohong.

Cara kerja lie detector

Ketika seseorang melakukan tes poligraf, empat hingga enam sensor dipasang padanya. Sebuah poligraf adalah mesin yang beberapa (poli) sinyal dari sensor direkam pada satu strip kertas bergerak (grafik).

Sensor biasanya merekam:

- Tingkat pernapasan orang tersebut

- Denyut nadi orang tersebut

- Tekanan darah seseorang

- Keringat orang itu

Terkadang poligraf juga akan merekam hal-hal seperti gerakan lengan dan kaki.

Ketika tes poligraf dimulai, penanya mengajukan tiga atau empat pertanyaan sederhana untuk menetapkan norma bagi sinyal orang tersebut.

Kemudian pertanyaan-pertanyaan nyata yang diuji oleh poligraf ditanyakan. Sepanjang pertanyaan, semua sinyal orang tersebut direkam pada kertas bergerak.

Baik selama dan setelah tes, pemeriksa poligraf dapat melihat grafik dan dapat melihat apakah tanda-tanda vital berubah secara signifikan pada salah satu pertanyaan.

Secara umum, perubahan yang signifikan (seperti detak jantung yang lebih cepat , tekanan darah yang lebih tinggi, peningkatan keringat ) menunjukkan bahwa orang tersebut berbohong.

Ketika pemeriksa terlatih menggunakan poligraf, ia dapat mendeteksi kebohongan dengan akurasi tinggi.

Namun, karena interpretasi pemeriksa bersifat subjektif dan karena orang yang berbeda bereaksi berbeda terhadap kebohongan, tes poligraf tidak sempurna dan dapat dikelabui.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini