Share

Utak-Atik Capres 2024, Survei Indometer: Prabowo-Anies dan Anies-Puan Unggul

Fahmi Firdaus , Okezone · Senin 29 Agustus 2022 12:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 29 337 2656566 utak-atik-capres-2044-survei-indometer-prabowo-anies-dan-anies-puan-unggul-WAX1D4zHOg.jpg Prabowo dan Anies/Foto: Okezone

JAKARTA - Temuan survei yang dilakukan lembaga survei Indometer menunjukkan, pasangan Prabowo Subianto-Anies Baswedan dan Anies Baswesan-Puan Puan Maharani berpeluang menang dalam sejumlah simulasi.

“Pasangan Prabowo-Anies dan Anies-Puan unggul dalam simulasi capres-cawapres,” ungkap Direktur Eksekutif lembaga survei Indometer Leonard SB , Senin (29/8/2022).

(Baca juga: Survei CPCS: Elektabilitas Prabowo Unggul atas Anies dan Ganjar)

Pihaknya juga melakukan simulasi dengan memasangkan sejumlah nama jika ada tiga atau empat pasangan capres dan cawapres.Pada simulasi tiga pasangan capres-cawapres, paket Prabowo-Anies unggul dengan elektabilitas mencapai 44,3 persen, mengalahkan Puan-Andika Perkasa (28,8 persen).

Sementara, Ganjar Pranowo-Erick Thohir (22,3 persen), tidak tahu/tidak jawab 4,6 persen. Sedangkan Anies-Puan meraih 40,4 persen terhadap Ganjar-Andika (32,2 persen) dan Prabowo-Khofifah (22,4 persen), tidak tahu/tidak jawab 5,0 persen.

Selanjutnya ada Prabowo-Puan sebesar 37,7 persen, tersebar merata dibandingkan Ganjar-Erick (30,4 persen) dan Anies-AHY (28,3 persen), tidak tahu/tidak jawab 3,6 persen.

Pada simulasi empat pasangan, Ganjar-Airlangga unggul (32,3 persen), diikuti Anies-AHY (29,7 persen), Prabowo-Muhaimin (18,4 persen), dan Puan-Andika (12,8 persen), tidak tahu/tidak jawab 6,8 persen.

“Dengan masih berlakunya ketentuan presidential threshold (PT) 20 persen, paling banyak dapat terbentuk empat pasangan capres-cawapres, kemungkinan hanya tiga atau bahkan dua pasang saja,”ulasnya.

Follow Berita Okezone di Google News

Menurutnya, jika PDIP mengusung capres tanpa koalisi, terbuka peluang bakal muncul empat pasang capres-cawapres.PDIP belum memutuskan kader yang bakal diusung sebagai capres, terutama pilihan antara Puan Maharani ataukah Ganjar Pranowo. Siapa yang bakal menjadi pasangan atau mitra koalisi PDIP, di antaranya ada sejumlah nama seperti Panglima TNI Andika Perkasaa, Anies Baswedan, dan Prabowo Subianto

“Puan-Andika mungkin diusung oleh koalisi PDIP-Nasdem, di mana Andika termasuk dalam daftar usulan nama capres versi rakernas Nasdem, demikian pula dengan pasangan Anies-Puan,”sambungnya.

Sementara, pasangan Prabowo-Puan berpeluang diusung oleh koalisi PDIP-Gerindra.

“Jika Puan yang diusung PDIP, maka Ganjar bisa jadi bakal diusung partai-partai lain, seperti KIB, dengan paket Ganjar-Airlangga, Ganjar-Erick, atau Ganjar-Andika,” lanjut Leonard.

Koalisi lainnya adalah Gerindra-PKB, yang diprediksi mengusung Prabowo-Muhaimin atau Prabowo-Khofifah.

Leonard menambahkan, yang masih belum jelas hingga sekarang adalah rencana koalisi Nasdem, PKS, dan Demokrat.

“Nasdem telah memiliki usulan nama-nama capres, yaitu Anies, Ganjar, dan Andika, sedangkan Demokrat bakal mengusung Agus Harimurti Yudhoyono sebagai ketua umumnya, sehingga paket Anies-AHY digadang-gadang bakal diusung koalisi tersebut,"ungkapnya.

"Jika tidak kunjung dideklarasikan, koalisi itu terancam bubar, dan masing-masing parpol menyebar ke koalisi yang sudah ada," tambah Leonard.

Meskipun demikian peta koalisi dan capres-cawapres masih akan sangat dinamis hingga setahun ke depan, setelah tahapan Pilpres dimulai oleh KPU.

Survei Indometer dilakukan pada 15-20 Agustus 2022 terhadap 1.200 responden di seluruh provinsi di Indonesia, yang dipilih secara acak bertingkat survei (multistage random sampling).

Wawancara dilakukan secara tatap muka dengan menerapkan protokol kesehatan Covid-19. Margin of error survei sebesar ±2,98 persen dan pada tingkat kepercayaan 95 persen.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini