Share

Pembunuhan Brigadir J, Mahfud: Ferdy Sambo Miliki Kelompok yang Sangat Berkuasa di Polri!

Tim Okezone, Okezone · Kamis 18 Agustus 2022 11:37 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 18 337 2649904 pembunuhan-brigadir-j-mahfud-ferdy-sambo-miliki-kelompok-yang-sangat-berkuasa-di-polri-xoldoUWvgO.jpg Ferdy Sambo dan ajudan/ Tangkapan layar media sosial

JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyebut mantan Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo memiliki kelompok yang sudah menjadi kerajaan di internal Mabes Polri.

Mahfud menduga kelompok ini yang menjadi hambatan dalam penyelesaian kasus penembakan Brigadir J Nofriansyah Yosua Hutabarat di rumah dinas Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga, Jumat, 8 Juli 2022.

(Baca juga: Terungkap! Uang Rp200 Juta Milik Brigadir Yosua Ditransfer ke Tersangka Pembunuhan)

"Yang jelas ada hambatan-hambatan di dalam secara struktural. Karena ini tak bisa dipungkiri ada kelompok Sambo sendiri ini yang seperti menjadi kerajaan Polri sendiri di dalamnya. Seperti sub-Mabes yang sangat berkuasa," ujar Mahfud mengutip YouTube Akbar Faizal Uncensored, Kamis (18/8/2022).

Namun mantan ketua MK itu tidak tidak merinci seperti apa berkuasanya kelompok Ferdy Sambo itu di dalam Polri. Kendati demikian, dia memastikan kelompok tersebut sudah ditindak dan sebagian telah ditahan.

"Ini yang halangi-halangi sebenarnya, kelompok ini yang jumlahnya 31 orang ini. Dan ini sudah ditahan," ungkap Mahfud.

Mahfud juga mengungkapkan ada tiga klaster keterlibatan personel Polri dalam kasus pembunuhan Brigadir Yosua. Klaster pertama, yakni sosok Irjen Sambo yang menjadi tersangka karena diduga perencana pembunuhan ini.

"Pertama itu ada tersangka Sambo sendiri yang kena pasal pembunuhan berencana," kata Mahfud.

Selanjutnya, klaster kedua yakni pihak yang menghalangi pengusutan kasus tersebut. Mahfud menilai klaster ini potensial dijerat pasal obstruction of justice.

Baca Juga: Saatnya Anak Muda Bangkit Bersama untuk Indonesia Bersama Astra

Kemudian klaster ketiga yakni pihak yang sekadar ikut-ikutan saja dalam kasus ini. Klaster terakhir ini potensial dijerat oleh dugaan pelanggaran etik, bukan pidana.

"Kelompok satu dan dua tak bisa kalau tak dipidana. Yang satu melakukan dan merencanakan. Dan kedua ini buat keterangan palsu, ganti kunci, memanipulasi hasil autopsi. itu bagian obstruction of justice," tutup Mahfud.

 Sebelumnya Polri menetapkan Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka kasus tewasnya Brigadir Novriansyah Yosua Hutabarat alias J. Selain Ferdy Sambo, Polri juga menetapkan tiga orang lainnya sebagai tersangka, yakni Bharada Richard Eliezer alias E, Brigadir Ricky Rizal, dan seseorang berinisial KM.

Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto menjelaskan, Bharada E berperan sebagai penembak Brigadir J. Sedangkan Brigadir Ricky Rizal dan KM berperan membantu dan menyaksikan penembakan.

Sedangkan Ferdy Sambo menyuruh melakukan penembakan dan menyusun skenario seolah-olah terjadi tembak menembak di rumah dinasnya di Kompleks Polri, Duren Tiga, Jakarta Selatan pada Jumat 8 Juli 2022. Keempat tersangka dijerat pasal berlapis dengan ancaman maksimal hukuman mati.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini