Share

Ketua KPK: Indonesia Benar-Benar Merdeka, Jika Bebas dari Kejahatan Korupsi

Nanda Aria, Okezone · Rabu 17 Agustus 2022 12:45 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 17 337 2649423 ketua-kpk-indonesia-benar-benar-merdeka-jika-bebas-dari-kejahatan-korupsi-TQdRycZv76.jpg Ketua KPK Firli Bahuri/ Foto: Okezone

JAKARTA - Ketua Komisi Pemberantas Korupsi Republik Indonesia (KPK RI), Firli Bahuri, turut menyambut perayaan kemerdekaan RI ke-77, Rabu 17 Agustus 2022.

Menurutnya, tema kemerdekaan "Pulih lebih Cepat, Bangkit Lebih kuat" yang diusung pemerintah tahun ini sangat tepat, mengingat bangsa Indonesia di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo terbukti pulih lebih cepat, bangkit lebih kuat dari ragam persoalan bangsa.

 BACA JUGA:Gagah! Ridwan Kamil Kemudikan Mobil Antik Hot Rod saat Menuju Lokasi Upacara

"Serta tantangan akan situasi global yang tidak membuat republik ini jatuh, apalagi terpuruk, seperti negara-negara dunia lainnya," kata Firli.

Mental dan semangat tempur yang tertanam dalam benak, hati, dan pikiran setiap anak bangsa di republik ini, sambungnya, tentunya tak lepas dari tauladan yang diwariskan oleh para pejuang kemerdekaan Indonesia tempo dulu.

"Saya teringat kisah heroik para pejuang kemerdekaan, baik melalui buku pelajaran di sekolah, maupun dongeng penghantar tidur yang selalu diceritakan ayah, saat beliau masih hidup," ujarnya.

 BACA JUGA:Semangat Perjuangan Amankan Batas NKRI, Personel Yonif 126/KC Laksanakan Patroli Patok di Perbatasan RI-PNG

Dia pun menceritakan masa kecilnya, di mana usai numpang nonton tv tetangga yang memutar film perang kemerdekaan di Stasiun TVRI, Firli kecil anak dusun bersama teman-teman sebaya bermain perang-perangan di kebun, sawah atau pinggiran anak Sungai Musi, dengan senapan mainan yang dibuat dari pelepah daun pisang.

Dari buku sejarah di sekolah, maupun kisah perjuangan pahlawan yang diceritakan ayahnya, banyak sekali tauladan kehidupan antara lain nilai-nilai kesederhanaan, ketulusan, ke-ikhlasan, kejujuran dan rasa cinta luar biasa kepada bangsa dan negara.

"Hal itu yang memicu keberanian dan kerelaan luar biasa untuk berkorban harta, raga bahkan nyawa sekalipun, untuk kemajuan negeri yang kita cintai ini," ucapnya.

Baginya, tidak sedikit esensi dan pelajaran yang dapat digali dari integritas para pejuang, yang seyogyanya bukan sekedar diketahui namun seharusnya dijadikan contoh dan pedoman untuk meneruskan perjuangan mengisi kemerdekaan yang dulu mereka rebut dengan darah dan air mata.

Seiring perjalanan waktu, lanjutnya, mengisi kemerdekaan memang ternyata lebih sulit ketimbang berjuang merebut kemerdekaan, mengingat musuh negara yang kita hadapi saat ini, tak lain adalah segelintir manusia-manusia yang memiliki "mental terjajah", khususnya terjajah oleh perilaku koruptif.

Mental terjajah oleh perilaku koruptif, adalah menjadi biang keladi terhambatnya kemajuan bangsa dan negara, sesuai dengan cita-cita didirkannya republik ini.

Ciri-ciri manusia dangan mental terjajah, yakni inferioritas, rendah diri sehingga tidak malu menadahkan tangan, meminta-minta sesuatu yang bukan menjadi haknya, dan berani melakukan tindakan korupsi apabila tidak terpenuhi keinginannya.

"Ingat! Korupsi bukan hanya kejahatan merugikan keuangan negara, bukan saja merugikan perekonomian negara, tetapi korupsi merupakan bagian dari kejahatan merampas hak-hak rakyat, hak azazi manusia, sehingga karena itulah bagi saya, korupsi adalah kejahatan melawan kemanusiaan (corruption is a crime againts humanity)," tegasnya.

Bahkan banyak negara gagal mewujudkan tujuannya dikarenakan kejahatan korupsi. Karena itu, sudah saatnya seluruh anak bangsa berperan untuk menghentikan korupsi dan mengangkat senjata bambu runcing yang tak lain intergritas, nilai-nilai kejujuran yang dibalut kekuatan moral dan ahlak yang tinggi untuk melawan dan membasmi korupsi.

Dalam pidato kenegaraan beberapa waktu lalu, Presiden Joko Widodo menyebut perlindungan hukum, sosial, politik, dan ekonomi untuk rakyat harus terus diperkuat. Hukum harus ditegakkan seadil-adilnya, tanpa pandang bulu.

Keamanan, ketertiban sosial, dan stabilitas politik adalah kunci. Rasa aman dan rasa keadilan harus dijamin oleh negara, khususnya oleh aparat penegak hukum dan lembaga peradilan. Demikian juga dengan pemberantasan korupsi juga terus menjadi prioritas utama.

 BACA JUGA:Anies Baswedan: Webinar Bangkit Bersama Lebih Kuat Jadi Solusi Terobosan Pertumbuhan Ekonomi Pascapandemi

"Saya sangat sependapat dengan Bapak Presiden, dan atas hal itulah, KPK mantap senantiasa memperkuat sinergitas dengan Polri dan Kejaksaan dalam hal pemberantasan korupsi, yang menjadi persoalan prioritas bangsa yang harus cepat diatasi," tambahnya.

Dia pun mengingatkan, pemerintah tidak pernah main-main dengan upaya pemberantasan korupsi. Upaya pencegahan harus ditingkatkan melalui tata kelola yang sederhana, transparan, dan efisien. Hukum harus ditegakkan tanpa pandang bulu sejalan dengan penegakan nilai-nilai demokrasi yang juga tidak bisa ditawar.

Berbicara penegakan hukum, KPK sudah tentu tidak dapat berjalan sendiri melakukan tugas dan kewajibannya sebagai ujung tombak pemberantasan korupsi di negeri ini.

Peran aktif serta dukungan seluruh eksponen bangsa sangat diperlukan dalam perang melawan laten korupsi dan perilaku koruptif yang telah menjadi penyakit kronis di republik ini.

"Syukur Alhamdulilllah, skor Indeks Persepsi Korupsi dari Transparansi Internasional, naik dari 37 menjadi 38 di tahun 2021. Indeks Perilaku Anti Korupsi dari BPS juga meningkat, dari 3,88 ke 3,93 di tahun 2022," tuturnya.

 BACA JUGA:Ferdy Sambo Kuras Rekening Brigadir J Rp200 Juta, Kamaruddin: Orang Mati Bisa Kirim Duit?

Capaian ini tentunya tak lepas dari nilai-nilai perjuangan para pejuang kemerdekaan sebagai pelajaran berharga yang tak lekang oleh waktu, sehingga selalu dapat dijadikan momentum kebangkitan semangat untuk menyelesaikan ragam persoalan yang datang silih berganti, serta permasalahan mendasar bangsa kita yaitu laten korupsi dan perilaku koruptif yang berurat akar disetiap sendi kehidupan bangsa.

Dengan andil segenap anak bangsa yang memiliki integritas kuat dengan moral, etika serta nilai-nilai agama, ketuhanan dan kejujuran menjadi karakter mereka, ditambah tiga strategi pemberantasan korupsi KPK yaitu pendekatan pendidikan masyarakat untuk membentuk mindset dan culture set baru antikorupsi, pendekatan pencegahan yang tujuan utamanya menghilangkan kesempatan dan peluang untuk korupsi, dan pendekatan penindakan dimana ketiganya adalah core business KPK dalam pemberantasan korupsi serta dilaksanakan secara holistik, integral sistemik, dan sustainable sehingga perang dan menang melawan penjajah bernama korupsi bukanlah sekadar mimpi atau impian, namun dapat terwujud nyata sehingga Indonesia bersih dari segala bentuk korupsi.

"Tidak berlebihan jika saya katakan, Merdeka itu sejatinya ketika bangsa dan negara kita benar-benar bersih dan bebas dari segala bentuk Korupsi," kata dia.

Dengan semangat Kemerdekaan Ke-77 Republik Indonesia, duia mengajak seluruh anak bangsa di negeri ini harus terus berkomitmen untuk memberantas korupsi. Pulih lebih cepat, Bangkit lebih Kuat. Indonesia Pulih, Bersatu Memberantas Korupsi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini