Share

Deolipa Bakal Gugat Perdata Bharada E Tak Terima Kuasa Pengacaranya Dicabut

Muhammad Farhan, MNC Portal · Sabtu 13 Agustus 2022 16:24 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 13 337 2647259 deolipa-bakal-gugat-perdata-bharada-e-tak-terima-kuasa-pengacaranya-dicabut-tnFeK4qMTy.jpg Deolipa, mantan pengacara Bharada E. (Foto: M Farhan)

JAKARTA - Mantan kuasa hukum Richard Eliezer atau Bharada E, Deolipa Yumara hendak menggugat kliennya lantaran pencabutan kuasanya sebagai pengacara dianggap cacat secara formil. Ia menyampaikan bakal menggugat Bharada E ke Pengadilan Jakarta Selatan pada Senin, 15 Agustus.

Deolipa yang mengaku sedang fokus mendampingi Bharada E tidak terima karena dikirimi surat pencabutan kuasa secara tiba-tiba. 

"Saya mengajukan uji materil dan formil terhadap pencabutan surat kuasa, salah satunya dengan melakukan gugatan ke Pengadilan Negeri Jaksel," ucap Deolipa di kediamannya, Depok, Sabtu (13/8/2022). 

Menurut Deolipa, perlakuan pencabutan kuasanya sebagai advokat Bharada E itu cacat formil. 

Baca juga:  LPSK Berikan Perlindungan Darurat terhadap Bharada E, Mulai Pasang CCTV hingga Cek Steril Udara

"Saya rasa cacat formil, surat kuasa adalah surat yang sifatnya para pihak, pemberi kuasa dan penerima kuasa. Jika pemberi kuasa mencabut, penerima kuasa mempunyai hak retensi, hak menahan semua keadaan," ujar Deolipa. 

Deolipa pun menduga, tindakan Bharada E mencabut kuasanya lantaran ada sejumlah pihak yang tidak menginginkan kasus kematian Brigadir J menjadi terang benderang. 

"Saya kira ada orang yang mengintervensi atau menyuruh sehingga dia (Bharada E) mencabut kuasa," jelas Deolipa. 

Sebelumnya, Deolipa juga menjelaskan surat pencabutannya yang ditandatangani oleh kliennya itu diberikan dalam keadaan janggal. Saat awal bertemu dengan kliennya, ia mengaku telah bersepakat dengan Bharada E untuk memberikan kode di setiap pembubuhan tanda tangan dalam surat apapun. 

"Pokoknya kamu (Bharada E) setiap tanda tangan surat atau apapun juga, kamu harus tanda tangan dengan menulis tanggal beserta jam di samping atau di atas tanda tangan kamu," jelas Deolipa kepada wartawan di depan kediamannya, Bella Cassa Residence, Kota Depok, Jawa Barat. 

Menurut Deolipa, kode yang disepakatinya dengan Bharada E itu menjadi sinyal bahwasanya ia menandatangani dalam keadaan tidak terpaksa. Deolipa pun membeberkan bentuk surat-surat yang ditandatangani seperti surat permohonan belasungkawa kepada keluarga Brigadir J, surat-surat kuasa dari Bharada E untuknya dan Burhanuddin. 

"Tetapi surat ketiga, surat pencabutan kuasa dari Richard untuk saya ini terlihat ada yang berubah. Tidak ada tanggal dan jamnya, di surat yang diketik ini," ujar Deolipa. 

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini