Share

Kasus Kematian Brigadir J, Polri: Itsus Masih Dalami Dugaan Obstruction of Justice

Puteranegara Batubara, Okezone · Kamis 11 Agustus 2022 15:41 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 11 337 2646092 kasus-kematian-brigadir-j-polri-itsus-masih-dalami-dugaan-obstruction-of-justice-exm9lMzvMC.jpg Illustrasi (foto: freepick)

JAKARTA - Inspektorat Khusus (Itsus) Polri menyatakan, sedang mendalami adanya pelanggaran Obstruction of Justice kepada polisi yang diduga menghambat proses olah TKP kasus penembakan Brigadir J.

"Jadi untuk Itsus kan pemeriksaan masih bertambah yang sudah dimintai keterangan ada 56, 31 sudah terbukti melakukan pelanggaran etik karena ketidakprofesionalannya di dalam olah TKP kemudian ada dugaan obstruction of justice dan juga masih dikembangkan," kata Kadiv Humas Polri, Irjen Dedi Prasetyo, Jakarta, Kamis (11/8/2022).

 BACA JUGA:BREAKING NEWS, Kapolri: Irsus Periksa 3 Brigjen Diduga Hambat Olah TKP Brigadir J

Dedi memastikan, 31 polisi yang nantinya terbukti tindak pidana akan langsung diserahkan ke Bareskrim Polri untuk diusut tuntas sampai ke akar-akarnya.

"Itsus ini masih berproses kalau misalnya dari 31 itu terbukti ada pelanggaran pidananya, dari itsus itu semua diserahkan penyidik nanti dari dari penyidik Bareskrim akan menindaklanjuti apa yang menjadi rekomendasi," ujar Dedi.

 BACA JUGA:Sosok Brigjen Hendra Kurniawan, Karo Paminal Divisi Propam yang Dicopot Buntut Penembakan Brigadir Yosua

Polri menetapkan empat tersangka kasus penembakan Brigadir J. Mereka adalah, Irjen Ferdy Sambo, Bharada E, asisten rumah tangga sekaligus supir KM dan Bripka Ricky Rizal.

Dalam kasus ini, Polri memastikan bahwa tidak ada peristiwa tembak menembak. Faktanya adalah, Bharada E disuruh menembak Brigadir J oleh Irjen Ferdy Sambo.

Irjen Ferdy Sambo pun diduga memainkan perannya sebagai pihak yang melakukan skenario agar kasus Brigadir J muncul ke publik dengan isu baku tembak.

Dalam hal ini, Ferdy Sambo menembak dinding di lokasi kejadian dengan pistol milik Brigadir J agar seolah-olah itu merupakan tembak menembak.

Atas perbuatannya, mereka semua disangka melanggar Pasal 340 subsidair Pasal 338 juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini