Share

Polri Gelar Perkara Laporan Keluarga Brigadir J soal Dugaan Pembunuhan Berencana

Puteranegara Batubara, Okezone · Rabu 20 Juli 2022 16:09 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 20 337 2633129 polri-gelar-perkara-laporan-keluarga-brigadir-j-soal-dugaan-pembunuhan-berencana-XlbOTKsr7c.jpg Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Dedi Prasetyo (foto: dok MNC Portal)

JAKARTA - Bareskrim Polri menyatakan bahwa, akan melakukan gelar perkara atas laporan dari pihak keluarga Brigadir J terkait dugaan pembunuhan berencana.

"Ya (laporan keluarga Brigadir J), sore di Bareskrim," kata Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo saat di konfirmasi, Rabu (20/7/2022).

 BACA JUGA:Istri Irjen Ferdy Sambo Ternyata Sudah Diperiksa Polisi Terkait Kasus Penembakan

Untuk diketahui, pihak keluarga Brigdar J yang diwakili oleh Pengacara akan melakukan pelaporan kasus dugaan pembunuhan berencana ke Bareskrim Polri. Hal ini terkait dengan kasus penembakan Brigadi J oleh Bharada E di rumah dinas Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.

"Kedatangan kita hari ini dalam rangka sebagai tim penasihat hukum dan atau juga kuasa dari keluarga almarhum Yoshua Hutabarat untuk membuat laporan polisi tentang dugaan tindak pidana dugaannya pembunuhan berencana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 340 KUHPidana juncto pembunuhan sebagaimana dimaksud Pasal 338 KUHP, juncto penganiayaan yang menyebabkan matinya orang lain juncto Pasal 351," kata pengacara keluarga Brigadir J, Kamarudin Simanjuntak di Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Senin (18/7/2022).

 BACA JUGA:Polri Tak Tutup Kemungkinan Kembali Periksa Irjen Ferdy Sambo

Selain pembunuhan berencana, Kamarudin mengungkapkan bahwa pihaknya juga akan melaporkan kasus dugaan tindak pidana lainnya terkait peristiwa penembakan tersebut.

"Kemudian dugaan pencurian dan atau penggelapan handphone sebagaimana dimaksud dalam 362 KUHPidana juncto Pasal 372, 374 KUHPidana, kemudian tindak pidana meretas dan atau melakukan penyadapan yaitu tindak pidana telekomunikasi," ujarnya.

Follow Berita Okezone di Google News

Namun, Kamarudin menyebut, pihak yang dilaporkan dalam kasus ini masih penyelidikan.

Disisi lain, Kamarudin menyebut, pihaknya telah membawa sejumlah barang bukti untuk memperkuat laporan yang dilakukannya. Diantaranya adalah, temuan fakta soal luka yang ada di jasad Brigadir J.

"Bukti-buktinya sudah kami bawa antara lain perbedaan keterangan konpers Bareskrim Polri atau Mabes Polri dalam hal ini Karo Penmas Polri kemudian berbeda dengan fakta yang kami temukan yaitu informasi yang diberikan adalah tembak menembak," ucapnya.

"Tetapi yang kami temukan adalah memang betul ada luka tembakan tapi ada juga luka sayatan, ada juga pengrusakan di bawah mata, atau penganiayaan, kemudian ada di hidung ada 2 jahitan, kemudian di bibir, kemudian di leher, kemudian di bahu sebelah kanan, kemudian ada memar di perut kanan kiri. Kemudian juga ada luka tembakan, ada juga pengerusakan jari atau jari manis," tambahnya.

Diketahui, Brigadir J tewas ditembak oleh Bharada E di rumah dinas Ferdy Sambo di kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan, pada Jumat 8 Juli 2022 sekitar pukul 17.00 WIB. Brigadir J merupakan sopir sang istri, Ferdy Sambo. Sedangkan, Bharada E merupakan ajudan dari Ferdy Sambo.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini