Share

HUT ke-495 DKI Jakarta: Dari Naskah Sukanto ke Wali Kota Jakarta Soediro

Felldy Utama, iNews · Rabu 22 Juni 2022 05:39 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 22 337 2615749 hut-ke-495-dki-jakarta-dari-naskah-sukanto-ke-wali-kota-jakarta-soediro-Dd7F6sGDod.jpg Wali Kota Jakarta Soediro (Foto: Wikipedia)

JAKARTA - Daerah Khusus Ibu Kota (DKI) Jakarta berulang tahun ke-495 pada hari ini, Rabu (22/6/2022).

Okezone pun mencoba mengulas kembali tentang sejarah panjang DKI Jakarta.

Pada masa kolonial, Belanda memperingati hari jadi Kota Batavia tiap akhir Mei dengan dasar bahwa pada akhir Mei 1619, Gubernur Jenderal Jan Pieterszoon Coen menaklukkan Jayakarta.

Pada tahun 1869, untuk memperingati 250 tahun usia Batavia, dibangun pula monument J. P. Coen – saat ini halaman Departemen Keuangan, Jalan Lapangan Banteng, Jakarta Pusat.

Di atas fondasi beton yang kokoh, berdiri Coen yang dengan angkuhnya menunjuk kearah bawah – menggambarkan dia berhasil menaklukkan Jayakarta.

Baca juga: Anies Ganti Nama Jalan dengan Nama Tokoh Betawi, Ada Haji Bokir hingga Mpok Nori

Patung yang menjadi simbol dimulainya penjajahan Belanda itu dihancurkan pada masa pendudukan Jepang (1942-1945).

Wali kota Jakarta periode 1953-1958, Sudiro, menyadari perlunya peringatan ulang tahun untuk kota ini yang berbeda dengan peringatan berdirinya Batavia.

Baca juga: Mengenal Tari Topeng Betawi dan Filosofi Pakaiannya yang Super Unik!

Maka, ia pun memanggil sejumlah ahli sejarah, seperti Mr. Mohamad Yamin dan Mr. Dr. Sukanto serta wartawan senior Sudarjo Tjokrosiswoyo untuk meneliti kapan Jakarta didirikan oleh Fatahillah.

Kala itu, Sudiro berkeyakinan bahwa tahunnya adalah 1527. Alhasil yang menjadi pertanyaan adalah hari, tanggal, dan bulan lahirnya Kota Jakarta.

Mr. Dr. Sukanto menyerahkan naskah berjudul Dari Jayakarta ke Jakarta. Dia menduga bahwa 22 Juni 1527 adalah hari yang paling dekat pada kenyataan dibangunnya Kota Jayakarta oleh Fatahillah

Naskah tersebut kemudian diserahkan oleh Sudiro kepada Dewan Perwakilan Kota Sementara untuk dibahas, yang kemudian langsung bersidang dan menetapkan bahwa 22 Juni 1527 sebagai berdirinya Kota Jakarta.

Tepat pada 22 Juni 1956, Sudiro mengajukannya dengan resmi pada sidang pleno dan usulnya itu diterima dengan suara bulat.

Selanjutnya, sejak saat itu, tiap 22 Juni diadakan sidang istimewa DPRD Kota Jakarta sebagai tradisi memperingati berdirinya Kota Jakarta.

Ada juga pendapat yang mengatakan bahwa dipilihnya 22 Juni 1527 karena saat itu merupakan Maulid Nabi Muhammad SAW. Setelah berhasil mengusir Portugis dari Sunda Kalapa, Fatahillah sebagai panglima Kesultanan Demak mengubah Sunda Kelapa menjadi Jayakarta.

Baca juga: Ketika Kreator Konten Perkenalkan Ruang Ketiga Jakarta di Berlin

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini