Share

Jelang Pemilu 2024, Wakapolri : Jangan Munculkan Politik Identitas!

Arie Dwi Satrio, Okezone · Jum'at 17 Juni 2022 00:33 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 17 337 2613015 jelang-pemilu-2024-wakapolri-jangan-munculkan-politik-identitas-VJ5Ch0eWsb.jpg Ilustrasi (Foto : Okezone.com)

JAKARTA - Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono menitipkan pesan penting kepada para penjabat (pj) kepala daerah menjelang Pemilihan Umum (Pemilu) sekaligus Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2024. Para Pj kepala daerah diminta untuk mengantisipasi munculnya politik identitas menjelang Pemilu dan Pilkada serentak 2024.

"Satu hal juga yang menjadi perhatian kita, pengalaman kita dari beberapa pilkada, munculnya politik identitas, nah ini kita juga menghindari. Mari dari sekarang kita mengajak bersama-sama," kata Gatot Eddy saat menghadiri rapat koordinasi dengan Pj kepala daerah di Kantor Kemendagri, Jakarta Pusat, Kamis (16/6/2022).

"Silakan, siapapun calonnya nanti, apakah gubernur, apakah wali kota, Bupati, siapapun calonnya silakan. Sampaikan program-programnya yang bagus, tapi jangan munculkan politik identitas. Politik identitas yang mengadu satu dengan lainnya," tegasnya menambahkan.

Ditekankan Gatot Eddy, hak untuk memilih calon pemimpin diatur dalam Undang-Undang. Masyarakat bebas untuk menentukan pilihannya masing-masing. Asalkan, tidak dengan cara mendengungkan politik identitas yang berpotensi menimbulkan konflik horizontal.

Tak hanya politik identitas, Wakapolri juga mengantisipasi potensi kerawanan lainnya pada saat pemilu 2024. Dia meminta seluruh elemen untuk bersama-sama mengantisipasi timbulnya konflik akibat perbedaan dalam menentukan pilihan saat pemilu ataupun Pilkada serentak nanti.

"Kalau di dalam pemilu itu, pilihan boleh berbeda, itu hak konstitusional masing-masing warga negara, tetapi, jangan sampai karena perbedaan-perbedaan pilihan, ini terjadi konflik, itu yang kita hindari. Karena, di dalam pemilu itu akan berkembang ada yang namanya black campaign, money politics, politik identitas, hoaks, hate speech, hasutan," bebernya.

Gatot Eddy mengantisipasi terjadinya fenomena post truth di Indonesia. Di mana, fenomena tersebut terjadi karena adanya hoaks atau kebohongan yang disampaikan secara terus-menerus. Sehingga, ditakutkan Gatot, banyak orang yang tidak lagi percaya dengan fakta dan data terkait pemilu atau pilkada 2024.

"Nah inilah muncul fenomena post-truth, yang bisa menimbulkan konflik. Apalagi disitu ada ujaran-ujaran kebencian. Ini perlu kita antisipasi. Karena kalau kita biarkan, ini nanti sebenarnya tahun politik situasi memanas sehingga kita perlu cooling sistem," ungkap Gatot Eddy.

"Makanya nanti bersama-sama, mungkin nanti dari Pak Kapolda, Forkompinda. Kemudian juga nanti Kapolres, Dandim, dengan Pak Bupati Walikota dengan Forkompinda nya untuk membuat satu cooling sistem agar di situasi yang panas tidak selalu panas, bisa meledak, kalau meledak tentu menjadi konflik akan timbul korban, baik korban materi maupun korban jiwa," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini