Share

Mengenal Islam Putihan Ajaran Sunan Giri yang Munculkan Perdebatan di Wali Songo

Avirista Midaada, Okezone · Sabtu 21 Mei 2022 08:52 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 21 337 2597803 mengenal-islam-putihan-ajaran-sunan-giri-yang-munculkan-perdebatan-di-wali-songo-FMT3OWKT4M.jpg Sunan Giri (foto: wikipedia)

WALI SONGO konon memiliki perbedaan dalam hal metode penyebaran agama Islam di Pulau Jawa. Dua perbedaan yang mencolok terletak pada cara berinteraksi Islam dengan adat istiadat lama masyarakat yang mayoritas memeluk agama Hindu Buddha.

Hal ini yang kerap kali memunculkan perdebatan dan istilah Islam putihan dan Islam abangan. Cara penyebaran Islam itu diperdebatkan antara kubu Sunan Giri yang didukung oleh Sunan Ampel dan Sunan Drajad, dengan kubu Sunan Kalijaga, Sunan Bonang, Sunan Muria, Sunan Kudus, dan Sunan Gunung Jati.

 BACA JUGA:Awal Mula Sunan Giri Menyebarkan Islam hingga Mendirikan Pesantren

Sunan Giri beserta Sunan Ampel dan Sunan Drajad memegang prinsip penyebaran agama Islam secara kaffah atau menyeluruh. Dalam artian kepercayaan Hindu Buddha atau animisme dinamisme harus dikikis habis dan dikubur, sebagaimana dikutip dari buku "Sunan Giri" dari Umar Hasyim. Rakyat harus dididik untuk mengamalkan ajaran agama Islam yang sejati.

Adat istiadat lama yang tidak sesuai dengan akidah islami tahayyul harus dikikis. Bila tidak, ajaran agama Islam dan kepercayaan kepada Allah akan ternodai, yang akhirnya sampai jatuh pada lembah kemusyrikan.

 BACA JUGA:Keistimewaan Sunan Giri Remaja ketika Belajar ke Sunan Ampel

Sunan Giri berpendapat pelaksanaan syariat agama Islam di dalam bidang ibadah dan tauhid harus mengikuti jalan yang lurus lempang menurut aslinya. Hal ini sebagaimana dijelaskan pada kitab Alquran dan sunah Rasullulah Muhammad SAW.

Sunan Giri memang tidak kenal kompromi dengan ajaran - ajaran warisan Hindu Buddha atau kepercayaan animisme dan dinamisme. Ibadah, fikih, dan hukum Islam harus bersih dan tidak boleh dicampurbaurkan dengan ajaran-ajaran lama. Dari situ jugalah Sunan Giri kemudian disebut dengan nama Sultan Abdul Fakih.

Itulah sebabnya maka aliran yang menganut pendirian Giri dinamakan golongan islam putih atau Islam putihan. Putih artinya bersih, lurus, suci, dan orang yang mengikuti aliran Islam putih ini disebut kaum putihan. Aliran Islam putih ini pun mendapat dukungan dari Sunan Ampel dan Sunan Drajad.

Namun aliran Sunan Giri dikatakan sebagai islam kolot dan terlalu ekstrim oleh golongan yang bersikap moderat. Dikatakan selanjutnya bahwa aliran Sunan Giri ini tidak mengerti situasi dan kondisi, tidak bisa menyesuaikan diri dengan masyarakat dan kurang bijaksana di dalam menerapkan hukum Islam di dalam masyarakat.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini