Share

Megawati Malu Jadi Ketum Parpol Paling Lama dan Banyak Jabatan

Kiswondari, Sindonews · Rabu 20 April 2022 18:34 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 20 337 2582378 megawati-malu-jadi-ketum-parpol-paling-lama-dan-banyak-jabatan-ej72i0l8My.jpg Megawati/Foto: Okezone

JAKARTA – Ketua Umum (Ketum) PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri mencurahkan isi hatinya mengenai banyaknya jabatan yang masih diembannya di usianya kini. Termasuk memimpin partai Banteng.  

(Baca juga: Megawati Tiba-Tiba Semprot Mendagri Tito Karnavian, Ada Apa?)

Hal itu diutarakan Megawati dalam acara “Kick Off & Talkshow Pembentukan BRIDA, Setahun BRINteraksi” secara daring, Rabu (20/4/2022).

Awalnya, Megawati menyampaikan kekesalannya karena kondisi Indonesia pada hari ini. Sehingga membutuhkan sosok pemimpin yang berani. Dia pun menantang sosok-sosok yang berani itu untuk maju.

“Saya suka jengkel melihat Indonesiaku ini yang diproklamirkan oleh Bung Karno. Orang kali enggak mikir ya, bahwa waktu bapak saya ngomong saya tanya “bapak apa enggak takut ya?”, “Ya takut lah, tapi demi kepentingan yang membuat republik ini ada, maka harus ada orang yang berani,” (jawab Bung Karno). Berani, gagah buanget. Sekarang mana yang berani, ayo,” kata Mega.

Megawati menegaskan bukan dia orangnya. Karena, dia sendiri sudah menyampaikan bahwa dirinya ini sudah berumur dan malu karena sudah menjadi ketua umum partai terlama. Bahkan, Putri Bung Karno ini sudah berpikir kapan akan diminta berhenti.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

“Saya aja sama pak Jokowi, saya ini udah berumur pak, malu lah, jadi ketua umum partai paling laamma.. Ini aja saya lagi berpikir kapan aku suruh berhenti ya,” cerita Mega.

Kendati demikian, Presiden RI ke-5 ini menyampaikan bahwa Jokowi melarangnya untuk berhenti. Untuk itu, dia meminta pada Jokowi untuk tidak menambah lagi jabatan untuk dirinya, cukup menjadi Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) saja, karena dia paham soal Pancasila.

“Ah ibu enggak boleh berhenti. beliau bilang begitu. Yawes.. jangan ditambah-tambahin noh. Udah BPIP, okelah ideologi pancasila lah, iyalah, karena saya ngerti,” ungkapnya.

Mega melanjutkan, dirinya masih dikasih jabatan sebagai Ketua Dewan Pengarah di Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN). Lalu, Jokowi menjawab karena ini merupakan ide dari Megawati.

“Ini kan ibu yang ngomong (kata Jokowi). Iya, tapi saya kan enggak mikir saya yang ditugasi. “Tolong bantu saya dong” (kata Jokowi). Kalau mau ngasih sama saya, bantu sama saya untuk BRIN itu, bukan karena pribadi saya. Tapi menjalankan untuk apa BRIN itu? menggampangkan kalian,” tegas ibu kandung Puan Maharani ini.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini