Share

Ponpes Suryalaya Istiqomah Bersama Golkar, Airlangga Dorong Pesantren Lahirkan Santripreneur

Tim Okezone, Okezone · Rabu 20 April 2022 18:12 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 20 337 2582369 ponpes-suryalaya-istiqomah-bersama-golkar-airlangga-dorong-pesantren-lahirkan-santripreneur-qvsbR2wRyV.jpg Ketua Umum Golkar Airlangga Hartanto (Foto: Humas Golkar)

TASIKMALAYA - Searah dengan perkembangan zaman yang kian maju sudah seharusnya pesantren bisa melahirkan santripreneur berkelanjutan. Hal tersebut seiring dengan semangat entrepreneurship di kalangan santri dan gelombang gerakan kewirausahaan di dunia santri saat ini.

“Lahirnya generasi baru santri (santripreneur) di pesantren-pesantren di Tanah Air, seperti di Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya ini tentu saja patut diapresiasi dan didukung," kata Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto saat mengunjungi Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya Jawa Barat, Rabu (20/4/2022)

Airlangga memaparkan berbagai kebijakan pemerintah dalam pembangunan ekonomi berbasis kerakyatan dan kreativitas harus hadir di tengah-tengah pondok.

“Tolong carikan satu ruangan di pesantren ini untuk menumbuhkan santripreneur dan kami nanti yang mengisi dan menyiapkannya,” kata Airlangga didampingi Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Wakil Ketua DPR-RI Letnan Jenderal TNI (Purn.) H. Lodewijk Freidrich Paulus, Wakil Ketua Komisi VIII DPR-RI Tubagus Ace Hasan Syadzily, sejumlah pengurus DPD Partai Golkar Jawa Barat serta tamu undangan lainnya.

Baca juga: Tak Ada Prasmanan, Menko Airlangga: Halal Bihalal Tetap Terapkan Prokes Ketat

Kunjungan kerja Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia itu ke Tasikmalaya dan Garut selama 2 hari, Rabu-Kamis (20-21/4/2022) mendapat sambutan hangat warga Jawa Barat.

Nampak berbagai spanduk dan atribut dukungan menyertai perjalanan sang menteri.

Baca juga: Airlangga Hartarto: Salam Hangat dari Golkar untuk Keluarga di Kampung Halaman

“Kehadiran kami ke Ponpes Suryalaya adalah amanah, membesarkan Suryalaya juga adalah amanah dari tokoh-tokoh Golkar yang senantiasa selalu dekat dengan Abah,” sebut Airlangga yang juga sempat berziarah ke makam pendiri dan sesepuh Ponpes Suryalaya.

Menurut Airlangga, Suryalaya telah menjadi perekat hubungan yang erat antara ulama dan umaro. Selalu bersama-sama dan mendukung pemerintah. “Karena itu membesarkan Pesantren Suryalaya adalah sebuah keharusan,”katanya.

Suryalaya Tetap Istiqomah

Pada kesempatan itu, Pondok dan seluruh sayap di bawah naungan Pesantren Suryalaya Tasikmalaya menegaskan hingga kini masih tetap istiqomah bersama Partai Golkar.

Demikian ditegaskan Pimpinan Ponpes Suryalaya, KH. Baban Ahmad jihad pimpinan Ponpes Suryalaya

“Kedatangan Pak Airlangga merupakan anugrah bagi Pesantren Suryalaya. Tolong dicatat ya, kami masih tetap istiqomah,” kata KH. Baban Ahmad Jihad disambut riuh tepuk tangan hadirin.

Baca juga: Cegah Penularan Covid-19, Pemerintah Imbau Warga Tak Keluar Negeri Selama Lebaran

Menurutnya, keberpihakan kepada Partai Golkar sudah menjadi maklumat tertulis dari Abah ( almarhum KH. Ahmad Shohibulwafa Tajul Arifin atau Abah Anom, Redaksi), di mana beliau sebagai pinisepuh Golongan Karya.

Baca juga: Nurul Arifin: Partai Golkar Dukung Pelaksanaan Pileg & Pilpres Sesuai Jadwal 14 Februari 2024

“Sebagai murid Insya Allah kami semua akan tetap menaati apa yang telah diamanahkan seperti tertulis dalam maklumatnya itu,” sambung KH. Baban Ahmad Jihad.

Pondok Pesantren Suryalaya dikenal sebagai pesantren sufi terbesar di tanah air yang dirintis oleh Syaikh Abdullah bin Nur Muhammad atau yang dikenal dengan panggilan Abah Sepuh pada tanggal 7 Rajab 1323 H atau 5 September 1905.

Setelah Syaikh Abdullah bin Nur Muhammad berpulang ke Rahmattullah pada tahun 1956 di usia 120 tahun, kepemimpinan dan kemursyidannya dilimpahkan kepada putranya yang kelima, yaitu KH. Ahmad Shohibulwafa Tajul Arifin yang akrab dipanggil dengan sebutan Abah Anom.

Pada masa kepemimpinan Abah Anom, Pondok Pesantren Suryalaya ini selain berperan aktif dalam kegiatan Keagamaan, Sosial, Pendidikan, Pertanian, Kesehatan, Lingkungan Hidup, dan Kenegaraan juga dikenal sebagai pesantren Inabah.

Inabah adalah istilah yang berasal dari Bahasa Arab yang berarti pengembalian atau pemulihan, maksudnya proses kembalinya seseorang dari jalan yang menjauhi Allah ke jalan yang mendekati Allah.

Abah Anom lantas menggunakan nama Inabah menjadi metode bagi program rehabilitasi pecandu narkotika, remaja-remaja nakal, dan orang-orang yang mengalami gangguan kejiwaan.

Baca juga: Airlangga Hartarto: Soliditas Jadi Kunci Kemenangan Golkar di Sumbar

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini