Share

6 Polisi Terluka saat Evakuasi Ade Armando, Pangdam Jaya Prihatin

Riezky Maulana, iNews · Senin 11 April 2022 19:53 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 11 337 2577228 -IwptfNQTFS.jpg Ade Armando babak belur dihajar massa di tengah aksi Gedung DPR RI (Foto: Tangkapan layar video)

JAKARTA - Pangdam Jaya Mayjen TNI Untung Budiharto menyesalkan adanya tindakan anarkis dengan mengeroyok Ade Armando, yang dilakukan massa aksi dalam gelaran unjuk rasa 11 April di depan Gedung DPR/MPR, Senayan, Jakarta Pusat.

Akibat darin kericuhan itu, 6 anggota polisi harus jadi korban. "Kita sangat perihatin ada enam aparat kepolisian harus berdarah karena kegiatan ini," ujar Untung saat konferensi pers di lokasi, Senin (11/4/2022).

Dia mengimbau para mahasiswa untuk menjaga bukan suci Ramadhan. Menurut dia, jangan sampai ada pertumpahan darah lagi dalam kejadian lain.

"Jangan sampai ada pertumpahan darah. Kami minta seluruh masyarakat dan adik-adik mahasiswa menjaga bulan suci dengan sebaik-baiknya," katanya.

Dia menegaskan, apirasi yang disampaikan oleh mahasisea telah diterima oleh pemerintah. Dirinya juga berharap bahwa aksi unjuk rasa ini merupakan yang terakhir.

"Saya berharap unjuk rasa kali ini yang terakhir. Aspirasi sudah diterima, saya kira respons pemerintah sudah untuk melaksanakan keinginan para unjuk rasa sehingga bulan suci yang kita lalui bisa berjalan dengan baik," jelasnya.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Sebelumnya diberitakan, Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran menyampaikan bahwa ada sekitar 6 anggota Polri yang turut menjadi korban dalam insiden pengeroyokan terhadap pegiat media sosial Ade Armando

"Ada enam anggota kami mengalami terluka," kata Fadil.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini