Share

Sekolah di Tangsel Ancam Keluarkan Siswa Jika Ikut Demo Mahasiswa 11 April

Hambali, Okezone · Senin 11 April 2022 11:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 11 337 2576792 sekolah-di-tangsel-ancam-keluarkan-siswa-jika-ikut-demo-mahasiswa-11-april-LCFIvihWEH.jpg Pengarahan agar siswa tidak ikut demo mahasiswa. (Foto: Hambali)

TANGSEL - Sanksi tegas dikeluarkan pihak sekolah di Kota Tangerang Selatan (Tangsel) kepada siswa yang kedapatan terlibat ikut demo mahasiswa hari ini, Senin (11/04/22) di Jakarta.

Imbauan kepada para siswa telah dilakukan beberapa hari sebelumnya, termasuk dengan memberikan surat edaran kepada wali murid. Pihak sekolah menegaskan, tak akan memberi toleransi jika ada siswa yang ikut dalam aksi unjuk rasa.

"Jika peserta didik terlibat langsung dalam kegiatan tersebut, maka sesuai tata tertib dan peraturan yang berlaku di sekolah kami akan berikan sanksi keras," kata Kepala Sekolah SMKN 5 Tangsel, Rohmani Yusuf.

Pemberian sanksi itu, lanjut Rohmani, merupakan hasil keputusan internal sekolah agar para siswa lebih fokus pada pembelajaran tatap muka yang telah dimulai 100 persen. Meski diberikan bertahap, sanksi tidak naik kelas hingga pemecatan akan diberikan bagi siswa yang melanggar.

Baca juga: Aksi 11 April, 5.626 Personel Gabungan Dikerahkan di Patung Kuda

"Tahapannya adalah kalau sudah pernah mendapat SP (Surat Peringatan) 1, kita tingkatkan ke SP 2, SP 2 itu sampai dia tidak naik kelas. Lalu SP 3 dia kita keluarkan, kita kembalikan ke orang tuanya," tegas Rohmani.

Pihak sekolah sendiri berkoordinasi dengan para alumni untuk memantau jejaring media sosial siswa. Sebab menurut dia, aktivitas para siswa di luar sekolah digerakkan pula oleh para alumni.

"Kami memantau pertama melalui jejaring media sosial alumni, karena ini sebenarnya anak-anak digerakkan juga oleh aliansi alumni juga aliansi SMK-SMK yang menjadi gabungan, jadi tidak berdiri sendiri," jelasnya.

Sejak pagi, pihak sekolah telah melakukan razia pada tas yang dibawa seluruh siswa. Pemeriksaan berlangsung di tiap kelas yang diisi siswa laki-laki. Sempat didapati 2 batangan besi dari salah satu tas siswa, namun setelah diklarifikasi rupanya batangan besi digunakan untuk praktek sekolah.

"Ternyata itu buat praktek di sekolah," tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini