Share

Gus Dur Mengaku Orang Muhammadiyah yang Ada di NU, Ini Latar Belakangnya!

Tim Okezone, Okezone · Minggu 03 April 2022 04:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 02 337 2572047 gus-dur-mengaku-orang-muhammadiyah-yang-ada-di-nu-ini-latar-belakangnya-6KnpoZrq3t.jpg Gus Dur (Foto: Ist)

GUS DUR dikenal sebagai sosok kiai yang lekat dengan Nadhlatul Ulama (NU). Namun, Gus Dur ternyata juga berguru dengan ulama-ulama Muhammadiyah.

"Saya juga mengaji kepada Kiai Maksum Abu Hasan, Mbah Hana, dan Pak Basyir," kata pemilik nama Abdurrahman Wahid itu saat berkunjung ke Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta, seperti dikutip nu.or.id.

Baca Juga: Humor Gus Dur: Ketika Penghuni Surga dan Neraka Mau Bikin Jembatan, Apa Terealisasi?

Basyir merupakan ayah dari KH Ahmad Azhar Basyir, Ketua Pimpiman Pusat Muhammadiyah sebelum H Muhammad Amien Rais. Mbah Hana adalah Direktur Madrasah Mualimat Muhammadiyah Yogyakarta.

Presiden ke-4 RI itu menilai NU dan Muhammadiyah sangat dekat. Ia pun menegaskan, kalau ada yang menilai NU dan Muhammadiyah berjauhan, apalagi bermusuhan itu hanya mencari-cari (perkara) saja.

"Wong yang dipelajari saja bahannya sama kok," katanya.

Kalau pun ada perbedaan penafsiran itu merupakan hal yang wajar-wajar saya. Kata Gus Dur, saat Muhammadiyah didirikan di Yogyakarta oleh KH Ahmad Dahlan, pendiri NU KH M Hasyim Asy’ari bertanya siapa yang mendirikan Muhammadiyah.

Baca Juga: Humor Gus Dur: Alasan Rajin Ziarah Makam, Tak Percaya dengan yang Masih Hidup!

Ketika dijawab KH Ahmad Dahlan, Hasyim Asy'ari minta penjelasan apakah Ahmad Dahlan yang sama-sama mengaji dengannya di Kiai Sholeh Darat Semarang. Setelah dibenarkan, tampak hatinya lega.

Gus Dur juga mengaku kalau dirinya sering dijuluki orang Muhammadiyah yang ada di NU. Namun, sebaliknya, KH Ahmad Basyir dijuluki orang NU yang ada di Muhammdiyah.

Gus Dur juga diketahui pernah tinggal di Yogyakarta. Dia tinggal di rumah seorang bapak bernama Djunaedi. Seperti layaknya anak muda, Gus Dur juga bergaul dengan anak-anak muda setempat.

"Saya dulu tinggal di rumah Pak Djunaedi, kalau panggilannya ya Pak Joned,” kata Gus Dur.

Follow Berita Okezone di Google News

(Ari)

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini