Share

Menteri LHK: Indonesia Berhasil secara Signifikan Mengurangi Deforestasi

Antara, · Minggu 20 Maret 2022 19:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 20 337 2564812 menteri-lhk-indonesia-berhasil-secara-signifikan-mengurangi-deforestasi-sAkaZharbD.jpg Menteri LHK, Siti Nurbaya. (Foto: Antara)

JAKARTA - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya menyambut baik dukungan Amerika Serikat (AS) dalam upaya Indonesia untuk mengimplementasikan rencana operasional penyerapan bersih (net sink) emisi gas rumah kaca sektor kehutanan dan penggunaan lahan lain (FOLU) 2030.

Siti menyampaikan, di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Indonesia secara konsisten telah berhasil mengurangi deforestasi secara signifikan.

ā€œSelama tahun 2019 ke 2020 deforestasi Indonesia telah lebih rendah dari masa-masa sebelumnya," ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Minggu, saat menyampaikanĀ hasil pertemuannya dengan tim Delegasi Utusan Khusus Presiden Amerika Serikat untuk Iklim (The US Special Presidential Envoy for Climate, SPEC) John Kerry yang dipimpin oleh Penasehat Senior Robert O. Blake Jr.

Ia menambahkanĀ penurunan deforestasi secara simultan iniĀ mencerminkan upaya serius Indonesia dalam mewujudkan FOLU Net Sink 2030.

Baca juga:Ā Ā KLHK Sebut Tudingan Deforestasi Salah Jika Diarahkan pada Pemerintah saat Ini

Pada awal pertemuan, Robert O. Blake Jr., yang juga mantan Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia, menyatakan penghargaan atas upaya Indonesia dalam merehabilitasi hutan mangrove.

Blake berpendapat bahwa jutaan hektar hutan mangrove di Indonesia merupakan salah satu kekuatan Indonesia dalam memerangi krisis perubahan iklim.

Pada awal bulan Maret tahun 2020, Menteri Siti merinci, deforestasi Indonesia 2019-2020 tercatat sekitar 115 ribu hektar, lebih rendah 75 persen dari periode sebelumnya tahun 2018-2019.

Dari data ini tampak bahwa Indonesia telah menurunkan tren penurunan deforestasi selama dua periode terakhir. Dan prakiraan data yang masih diperiksa angka finalnya bahwa deforestasi 2020-2021 bisa lebih rendah lagi.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

Terkait isu soal nilai ekonomi dan pasar karbon Indonesia, Menteri LHK Siti Nurbaya menekankan, Indonesia akan terus memprioritaskan nilai ekonomi karbon Indonesia dapat memenuhi komitmen Nationally Determined Contribution (NDC) Indonesia sesuai penegasan Presiden RI dalam KTT COP 26 bulan November 2021.

Ia menambahkan peluang Indonesia akan berperan serta dalam pasar karbon internasional telah disampaikan dalam Peraturan Presiden tentang Nilai Ekonomi Karbon Nonor 98 Tahun 2021.

Turunan dari Peraturan Presiden tersebut segera akan diterbitkan dalam bentuk Peraturan Menteri.

"Tidak ada bagian dari nilai ekonomi karbon Indonesia yang terlepas dari Peraturan Presiden tersebut. Semuanya sejalan dengan tata kelola karbon yang kuat melalui sistem pemantauan tunggal Sistem Registrasi Nasional (National System Registry/SRN). Tindakan perdagangan karbon di luar sistem tersebut akan menghadapi tindakan penegakan hukum," demikian Siti Nurbaya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini