Share

Kekerasan Seksual Bukan Kejahatan Biasa, LaNyalla Dukung RUU TPKS Ditetapkan Jadi UU

Tim Okezone, Okezone · Rabu 16 Maret 2022 20:34 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 16 337 2562838 ketua-dpd-dorong-ruu-tpks-segera-ditetapkan-jadi-uu-JwALFX02KO.jpg Ketua DPD RI Lanyalla Mattalitti membuka webinar RUU PKS dengan tema urgensi pengesahan RUU TPKS dalam menyikapi tindak kekerasan seksual di Indonesia (Foto: Dok DPD RI)

JAKARTA - Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, mendukung agar Rancangan Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (RUU TPKS) segera ditetapkan menjadi Undang-Undang TPKS. Sebab, kejahatan dan kekerasan seksual bukan sekadar tindak pidana biasa.

LaNyalla mengungkapkan hal tersebut saat membuka secara virtual Webinar RUU PKS dengan tema Urgensi Pengesahan RUU TPKS dalam Menyikapi Tindak Kekerasan Seksual di Indonesia, di Jakarta, Rabu (16/3/2022).

Baca Juga:  Ketua DPD RI Minta Tak Ada Penggusuran Paksa Lahan Rakyat di IKN

LaNyalla menegaskan, Hukum Internasional, kejahatan dan kekerasan seksual dikategorikan sebagai kasus pelanggaran hak asasi manusia (HAM) berat. Dan ini, juga sudah menjadi komitmen DPD mendukung RUU TPKS.

"Sudah menjadi komitmen DPD RI sejak tahun 2016 mendukung RUU TPKS agar segera dibahas dan ditetapkan. Makanya, kami turut prihatin dengan penundaan berkali-kali RUU ini di tengah semakin maraknya kriminalitas terhadap perempuan dan anak-anak," katanya di sela kunjungan kerja ke Bengkulu.

Sebelumnya, RUU TPKS bernama RUU PKS (Penghapusan Kekerasan Seksual). RUU ini telah diajukan sejak 2016. Namun, baru disahkan sebagai inisiatif DPR pada 18 Januari 2022. Padahal, RUU ini sebelumnya telah memenuhi syarat filosofis, sosiologis, maupun yuridis.

"Penetapan RUU TPKS seharusnya sudah ditetapkan sejak tahun 2020. Tetapi DPR RI lebih memilih untuk membahas dan merampungkan RUU Cipta Kerja yang hingga kini sarat dengan perdebatan," katanya.

Baca Juga:  Hari Perempuan Internasional, Partai Perindo Kawal Terus RUU TPKS & Perjuangkan Perlindungan Perempuan

Follow Berita Okezone di Google News

LaNyalla melansir data Komnas Perempuan tentang peningkatan tindak kekerasan terhadap perempuan. Di mana, dalam kurun waktu 12 tahun, yakni 2008 sampai 2019 meningkat sebanyak 792%.

"Walaupun pada tahun 2020-2021 mengalami penurunan, namun fenomena kekerasan terhadap perempuan harus tetap menjadi concern kita bersama," katanya.

Lebih memprihatinkan lagi, kata LaNyalla, tindak kekerasan juga marak terjadi terhadap anak-anak di bawah umur. Bahkan, kekerasan seksual dari dunia pendidikan yang marak dilakukan oleh orang yang seharusnya mendidik.

"Karena itu saya berharap implementasi UU TPKS yang akan disahkan nantinya tidak hanya dapat menggiring para pelaku ke dalam jeratan hukum. Tapi juga dapat memberikan edukasi kepada masyarakat tentang dampak dan hukuman yang akan diterima," papar Senator asal Jawa Timur itu.

DPD RI sebagai pihak yang mendukung RUU TPKS mendorong agar segera ditetapkan akan senantiasa melakukan pengawasan terhadap jalannya Undang-undang yang merupakan bagian dari fungsi DPD RI.

"Ke depan, setiap penyerapan aspirasi yang di dalamnya terdapat laporan tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak akan segera kami laporkan untuk segera diproses secara adil," ujarnya.

LaNyalla kembali menekankan bahwa kejahatan dan kekerasan seksual bukan sekedar tindak pidana biasa, kekerasan seksual dikategorikan sebagai kejahatan kemanusiaan karena korban kejahatan ini dirusak harkat kemanusiaannya.

"Semoga kita terus semangat untuk tetap memperjuangkan hak-hak asasi perempuan dan anak dari kejahatan seksual. Saya berharap pandangan saya terhadap RUU TPKS tidak jauh berbeda dengan pandangan dari Komite III DPD RI," pungkasnya.

Hadir dalam Webinar antara lain Senator DKI Jakarta yang juga Ketua Komite III DPD RI, Sylviana Murni, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Gusti Ayu Bintang Darmawati, Ketua Komnas Perempuan Andy Yentriyani dan pegiat sosial lainnya.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini