Share

Hawaiian Seniors, Kelompok Musik Hoegeng Dilarang Tampil di Era Orde Baru

Fay Cilla, Okezone · Senin 28 Februari 2022 07:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 27 337 2553844 hawaiian-seniors-kelompok-musik-hoegeng-dilarang-tampil-di-era-orde-baru-LBwq3O4uTi.jpg Hoegeng. (Foto: ist.)

JAKARTA - Hoegeng Iman Santoso atau Hoegeng lahir pada 14 Oktober 1921 di Pekalongan. Ia memiliki reputasi sebagai Kapolri dengan kejujurannya. Tak hanya jujur, Hoegeng memiliki komitmen untuk selalu sederhana, tegas, dan jujur. Komitmen itu ia terapkan tak hanya pada pekerjaannya tetapi juga pada keluarganya.

Ia menjadi Kapolri ke-5 pada masa Pemerintahan Orde Baru pada Pemerintahan Presiden Soeharto. Hoegeng juga mendapat julukan sebagai Polisi jujur oleh Mantan Presiden Abdurrahman Wahid, “Polisi jujur hanya ada tiga Polisi tidur, patung polisi, dan Jendral Hoegeng.”

BACA JUGA: Pensiun dari Kapolri, Hoegeng Jual Lukisannya untuk Biaya Hidup 

Tak hanya sebagai Kapolri, ia sempat menjadi Mentri Iuran Negara dan Kepala Jawatan Imigrasi Indonesia. Ketegasannya ia buktikan dimana saat ia menjadi pejabat penting, ia tidak pernah menerima pemberian apapun terkait dengan jabatannya.

Di balik Hoegeng dengan komitmennya, ia juga memiliki hobi melukis. Dimana hobi melukisnya itu ia turunkan kepada anak sulungnya, Reni. Reni diketahui juga mengambil jurusan Seni Budaya Institut Pertanian Bogor (IPB). Bakat kesenian Hoegeng sudah ia salurkan sejak ia remaja. Tak hanya menulis ia juga sempat mengisi sandiwara radio, sandiwara tersebut adalah Saija dan Adinda dari novel Max Havelaar karya Multatuli atau Edwart Douwes Dekker bersama istrinya.

BACA JUGA: Hoegeng Tidak Pernah Makan di Restoran, Takut Ada yang Bayarin!

Selain itu pada masa remajanya ia sempat membuat band sekolah, dimana selanjutnya ia membentuk kelompok musik yang dinamakan The Hawaiian Seniors karena kelompok musik ini membawakan lagu-lagu dengan irama musik Hawaiian. Selain memainkan alat musik ukulele, ia juga turut berpartisipasi menjadi vokalis. Hoegeng adakalanya tampil bersama istrinya. Penampilan Hoegeng jika sedang mengisi acara selalu mengenakan pakaia bermotif bunga-bunga dan menggunakan untaian kalung bunga yang menjadikan penampilannya sangat khas pada waktu itu.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Minatnya di dunia musik terus dikembangkan meskipun kariernya sebagai polisi terus meningkat. Hingga pada tahun 1980-an, kelompok musik Hoegeng tak boleh tampil disatu-satunya stasiun televisi yang hanya ada pada saat itu ialah TVRI. Dengan alasan musik The Hawaiian Seniors bukan aliran musik asal negeri sendiri, The Hawaiian Seniors pun dilarang tampil. Padahal saat itu lagu-lagu Pop dan Dangdut merajalela, dan juga bukan musik asal Indonesia.

Alasan sebenarnya adalah Hoegeng bergabung dengan kelompok Petisi 50, yang kerap mengkritik pemerintahan Orde Baru dan Kepemimpinan Soeharto. Sejak dilarang tampil di TVRI, kelompok musik ini juga dilarang tampil dimanapun, hingga pada akhirnya bubar dengan sendirinya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini