Share

Kisah Selir Cantik Raja Majapahit Dewi Kian Belajar Agama Islam, Tanya Beda Nabi dan Rasul

Alvin Agung Sanjaya, Okezone · Senin 07 Februari 2022 06:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 06 337 2543213 kisah-selir-cantik-raja-majapahit-dewi-kian-belajar-agama-islam-tanya-beda-nabi-dan-rasul-l8p07FIyOu.jpeg Situs peninggalan Kerajaan Majapahit. (Foto: Dok Okezone.com)

SEJARAH Kerajaan Majapahit sangat kompleks, mulai dari pendiriannya yang ada berbagai versi hingga teori keruntuhannya yang sampai sekarang masih diperdebatkan.

Selain itu, raja-raja dari Kerajaan Majapahit juga gemar berpoligami. Salah satunya ialah Bhre Kertabhumi atau biasa disebut Prabu Brawijaya V.

Bhre Kertabhumi banyak mempunyai istri permaisuri maupun selir-selir. Dua yang paling populer yaitu Tan Eng Kian (Dewi Kian) dan Dwarawati.

Prabu Brawijaya V mampu menikahi Dewi Kian karena di awal abad ke-15, Kerajaan Majapahit dan Dinasti Ming China memiliki hubungan yang baik.

Melansir dari buku ‘Brawijaya Moksa Detik-Detik Akhir Perjalanan Hidup Prabu Majapahit’ tulisan Wawan Susetya, Dewi Kian saat itu terusir dari istana Majapahit dan berdiam di kutharaja Palembang bersama Arya Damar. Tidak sampai sebulan, ia sudah tertarik dengan ajaran agama Islam.

Apalagi, ia mendengarkan penjelasan langsung dari orang-orang yang dianggap mumpuni dalam keagamaan, terutama Raden Arya Damar sendiri. Contoh sederhananya yaitu dalam menunaikan ibadah shalat lima waktu.

Walaupun tengah hamil besar, namun hal itu tak sampai menghalangi semangat Dewi Kian untuk mendapatkan penjelasan mengenai esensi agama Islam.

Meski secara informal dalam usaha menimba dan menggali ajaran Islam, tetapi Dewi Kian dapat memperoleh hasil yang gilang-gemilang. Hatinya pun menjadi puas. Lega rasanya mendapatkan informasi yang sedalam-dalamnya dan seluas-luasnya mengenai agama Islam.

Baca juga: 3 Perang Legendaris di Zaman Kerajaan

Suatu hari Dewi Kian bertanya kepada Arya Damar mengenai Nabi dan Rasul.

"Apa itu Nabi dan Rasul?" tanya Dewi Kian.

"Kalau Nabi adalah orang yang mendapatkan wahyu dari Allah, tetapi untuk dirinya sendiri. Sementara Rasul adalah orang yang mendapatkan wahyu dari Allah, selain untuk dirinya sendiri juga diperuntukkan umat manusia,” jelas Arya Damar.

Dewi Kian pun mengangguk sembari memikirkan pertanyaan selanjutnya.

Tapi sepertinya Arya Damar tahu apa yang sedang dipikirkan Dewi Kian seraya menerangkan tentang Siddharta Gautama (Budha) dan Nabi Muhammad SAW.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

"Sidharta Gautama itu diperkirakan salah seorang Nabi di antara 124.000 orang (Nabi) di dunia, sedang Rasul berjumlah 314 orang dan hanya 25 orang Rasul saja yang disebutkan di dalam Alquran. Tapi dalam hal ini Nabi Muhammad bukan saja seorang Nabi, tetapi juga Rasul Allah yang terakhir. Artinya, setelah Nabi Muhammad, maka tidak ada lagi utusan Tuhan karena sudah disempurnakan dalam agama Islam!" terang Arya Damar.

"Kalau begitu, apakah wahyu Alquran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad itu seperti wahyu yang diterima Sidharta Gautama dulu saat bersemadi di bawah pohon body?" tanya Dewi Kian denga polos.

"Ya seperti itulah kira-kira." jawab Arya Damar.

Arya Damar pun berharap setidaknya penjelasannya yang sangat singkat itu dapat membantu Dewi Kian untuk cepat memahami agama Islam dengan baik.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini