Share

Eks Pramugari Cantik Siwi Widi Janji Kembalikan Uang TPPU Rp648 Juta, KPK: Kami Tunggu

Muhammad Farhan, MNC Portal · Jum'at 28 Januari 2022 23:38 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 28 337 2539566 eks-pramugari-cantik-siwi-widi-janji-kembalikan-uang-tppu-rp648-juta-kpk-kami-tunggu-CRv90z9Tmr.jpg Eks pramugari Siwi Widi janji akan mengembalikan uang Rp648 juta ke KPK. Uang tersebut diduga hasil pencucian uang. (Foto: Instagram)

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menunggu komitmen atau janji pramugari cantik mantan pegawai PT Garuda Indonesia, Siwi Widi Purwanti untuk mengembalikan uang yang diduga hasil tindak pidana korupsi eks Pejabat Direktorat Jenderal Pajak, Wawan Ridwan. KPK mendapat informasi bahwa Siwi akan mengembalikan uang tersebut sejumlah Rp648 juta.

"Sejauh ini sudah dikomunikasikan akan mengembalikan uangnya, sehingga kami tunggu termasuk nanti pada saat proses persidangan pasti kami panggil sebagai saksi," kata Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri kepada awak media, Kamis (27/1/2022).

Sikap kooperatif Siwi dalam mengembalikan dana dugaan pencucian uang, kata Ali, tidak akan berpengaruh pada pidana Wawan Ridwan. Menurut Ali, sikap kooperatif Siwi justru nantinya akan menjadi pembuktian dakwaan Wawan Ridwan. 

Baca juga: KPK Buka Peluang Jerat Eks Pramugari Cantik Siwi Widi dengan Pidana Pencucian Uang

"Kooperatifnya seseorang atau mengembalikan hasil Tipikor itu tidak berpengaruh terhadap pembuktian. Kemudian bahwa ada mengaku, berterus-terang, mengembalikan itu sebenarnya adalah alasan yang meringankan nantinya di persidangan," katanya. 

Diberitakan sebelumnya, dalam surat dakwaan Wawan Ridwan terungkap adanya transfer uang sebanyak 21 kali kepada Siwi Widi dengan nilai total keseluruhan sebesar Rp647.850.000 (Rp647 juta).

"Mentransfer sebanyak 21 kali kepada Siwi Widi Purwanti selaku teman dekat Muhammad Farsha Kautsar sejumlah Rp647.850.000.00," ujar jaksa KPK, M Asri Irwan saat membacakan surat dakwaan di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (26/1/2022). 

Wawan Ridwan didakwa telah melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dengan cara menempatkan, mentransfer, mengalihkan, membelanjakan hingga mengubah bentuk hasil tindak pidana suapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini