Share

Pasukan Merah Dayak, Kelompok Elite yang Kebal Sajam dan Bisa Bicara dengan Leluhur

Tim Okezone, Okezone · Selasa 25 Januari 2022 11:10 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 25 337 2537347 pasukan-merah-dayak-kelompok-elite-yang-kebal-sajam-dan-bisa-bicara-dengan-leluhur-stlAVqGVHJ.jpg Pasukan Merah Dayak (foto: tangkapan layar)

JAKARTA - Pasukan Merah Dayak meminta kepada pihak kepolisian untuk menindaklanjuti kasus Edy Mulyadi atas pernyataannya yang menyebut Kalimantan sebagai tempatnya jin buang anak. Selain itu, Selain itu, Pasukan Merah Dayak juga meminta mantan caleg PKS itu untuk datang ke Kalimantan dan meminta maaf langsung kepada rakyat Kalimantan, dan juga akan memberikan Edy hukuman adat.

Perlu diketahui, Borneo Bangkule Rajakng (TBBR), pasukan elite dari suku dayak yang jamak disebut pasukan merah ini, mendapat banyak antusias dari warga hingga keanggotaannya mencapai lebih dari 15.000 ribu orang. Diketahui Pasukan Merah Dayak merupakan sekumpulan orang yang setia kepada Pancasila dan NKRI, serta antiradikalisme.

Baca juga:  Edy Mulyadi Hina Kalimantan, Ribuan Masyarakat Dayak Gelar Ritual Potong Babi

Selama ini, banyak masyarakat yang salah kaprah dan tidak paham dengan Pasukan Merah Dayak di pelosok Borneo ini. Padahal, salah satu organisasi suku Dayak ini memiliki struktur dari Ketua DPP hingga pengurus di tingkat kecamatan.

Dan yang paling mengerikan, Pasukan Merah Dayak itu memiliki kemampuan berhubungan dengan leluhur suku Dayak yang tidak bisa dilihat secara kasat mata. Dan untuk bergabung dengan Pasukan Merah Dayak tidak bisa langsung diterima ada beberapa persyaratan seperti umur, kesiapan, dan kesanggupan melaksanakan peraturan organisasi serta pantangannya. Lalu ada juga pantangan yang harus ditaati seperti tidak mengkonsumsi sejumlah daging hewan, seperti menjangan, sapi, kerbau, ular, dan anjing.

Baca juga:  Amarah Pasukan Merah Dayak Meledak, Minta Edy Mulyadi ke Kalimantan untuk Dihukum Adat

Bagi calon anggota Pasukan Merah Dayak resmi terdaftar harus melakukan ritual pembersihan dimana harus dimandikan pengurus yang memang memiliki kemampuan di bidang spiritual, kerap disebut Mangku dan Ulu Balang. Ritual ini memiliki makna, yakni agar yang bersangkutan betul-betul bersih dari berbagai hal sebelum bergabung menjadi Pasukan Merah. Ritual pemandian dilakukan di hutan belantara, biasanya berada di tempat yang dikeramatkan dan dianggap angker.

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

Diketahui, anggota Pasukan Merah Dayak ini kebanyakan memiliki kelebihan dan kekuatan magis, seperti kekuatan dan kekebalan. Mereka mendapatkan kekuatan dan kekebalan itu tidak sembarangan. Kekuatan tersebut dipercaya dari Tuhan Yang Maha Kuasa serta leluhur Suku Dayak yang dipercaya masih hidup, namun kasat mata.

Lalu, siapa pemimpin besar pasukan merah Tariu Borneo Bangkule Rajakng (TBBR) dari suku Dayak Kanayatn. Dia adalah Panglima Jilah atau Pangalangok Jilah yang cukup disegani di Tanah Kalimantan. Dia berasal dari Toho Kabupaten mempawah Tepatnya di Desa Sambora, Kalimantan Barat, Indonesia. Lahir dengan nama Agustinus Jilah, Panglima Jilah yang menjadi simbol perjuangan masyarakat adat di bumi Borneo dalam mencari keadilan di tanah leluhurnya ini lahir pada 19 Agustus 1980, di Desa Sambora, Mempawah Hulu, Kabupaten Landak.

Panglima Jilah adalah seorang anak keturunan Panglima juga. Kakek dari Panglima Jilah ini merupakan seorang panglima di zaman kerajaan dulunya. Walaupun tidak memiliki postur tubuh yang tidak besar, Panglima Jilah memiliki semangat juang dan keberanian yang luar biasa besar dalam memperjuangkan hak-hak kaumnya di tanah adat leluhur.

Banyak hal yang dia perjuangkan Panglima Jilah, salah satunya menyatukan Bangsa Dayak atau Suku Dayak se-Tanah Kalimantan. Dengan modal tekad, dan kemauan yang tinggi dia mampu menyatukan Suku Dayak se-Tanah Kalimantan, hal itu yang membedakan Panglima Jilah dengan panglima sebelumnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini