Share

Mengenal Jabatan Dharmaputra saat Pemerintahan Raden Wijaya di Majapahit

Avirista Midaada, Okezone · Senin 24 Januari 2022 06:10 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 24 337 2536641 mengenal-jabatan-dharmaputra-saat-pemerintahan-raden-wijaya-di-majapahit-pe7qWK6E0g.jpg Raja Majapahit, Raden Wijaya (foto: dok wikipedia)

RADEN WIJAYA raja pertama Kerajaan Majapahit membentuk sebuah jabatan bernama Dharmaputra. Jabatan ini diisi tujuh orang anggota yang memiliki beberapa keahlian sebagaimana diketahui pada naskah Pararaton.

Tujuh orang yang diberikan jabatan oleh Raden Wijaya yaitu Ra Kuti, Ra Semi, Ra Tanca, Ra Wedeng, Ra Yuyu, Ra Banyak, dan Ra Pangsa. Tetapi jabatan tujuh orang ini tak pernah disebutkan dalam sumber-sumber sejarah lain seperti Negarakertagama atau prasasti-prasasti lainnya, yang dikeluarkan oleh raja-raja Majapahit setelah itu.

Baca juga: Kisah Tragis Raja Jayanegara, Ditikam Abdi Dalem hingga Tewas Mengenaskan

Dikutip dari buku "Sandyakala di Timur Jawa 1042 - 1527 M Kejayaan dan Keruntuhan Kerajaan Hindu dari Mataram Kuno II hingga Majapahit", jabatan Dharmaputra disebut sebagai pengalasan wineh suka, yang artinya pegawai istimewa yang disayangi raja. Definisi tersebut bukanlah orang sembarangan, melainkan abdi kerajaan yang terpilih dan mempunyai kelebihan.

Dari ketujuh pejabat Dharmaputra yang diangkat, semuanya mempunyai jasa dan keahlian masing-masing. Ra Tanca misalnya, ia diangkat menjadi Dharmaputra karena berhasil menyembuhkan penyakit mematikan yang diderita raja. Ra Kuti diangkat menjadi Dharmaputra karena cakap dalam kemiliteran dan membanggakan negara. Begitu pun dengan yang lainnya, mempunyai keahlian dan jasanya masing-masing.

Baca juga: Cerita Cinta Raden Wijaya dengan 4 Putri Kertanegara

Tetapi selepas wafatnya Raden Wijaya, dan berganti ke tahta Jayanagara, anak laki-laki satu-satunya Raden Wijaya dari seorang wanita Melayu, kebijakan kerajaan kerap dipengaruhi oleh seseorang bernama Dyah Halayudha, yang disebut sebagai Mahapati dalam kitab kuno.

Sosoknya terkenal licik dan menghalalkan segala cara untuk mencapai misinya. Tak ayal, kebijakan-kebijakan raja banyak yang sengsara pada zaman ini. Pejabat - pejabat yang berseberangan dengan Dyah Halayudha, termasuk di jabatan Dharmaputra satu persatu dibunuh dan disingkirkan atas nama kerajaan. Tuduhannya macam-macam, ada yang dianggap tidak becus bertugas sampai pada dituduh memberontak.

Gesekan Dharmaputra dengan pemerintah Majapahit dimulai pasca pembunuhan Mahapatih Nambi. Pada 1316 ayah Patih Nambi yang bernama Pranaraja meninggal dunia di Lumajang. Salah satu anggota Dharmaputra yaitu Ra Semi ikut dalam rombongan pelayat dari Majapahit.

Kemudian terjadi peristiwa tragis dimana Nambi difitnah melakukan pemberontakan oleh Dyah Halayudha. Karena lebih percaya Dyah Halayudha, Raja Jayanagara kemudian menghukum Nambi. Saat pasukan Majapahit menyerang, Ra Semi masih berada di Lamajang bersama anggota rombongan lainnya.

Mau tidak mau ia pun bergabung membela Nambi. Akhirnya, Nambi dikisahkan terbunuh beserta seluruh pendukungnya, termasuk Ra Semi. Kisah tersebut dituturkan pasa naskah Kidung Sorandaka. Pasca kejadian itu, keenam anggota Dharmaputra yang masih hidup menyimpan dendam luar biasa kepada Jayanagara dan Dyah Halayudha.

Kedekatan batin satu anggota dengan anggota lain menjadi sebabnya. Selain itu, selama pemerintahan Jayanagara roda pemerintahan Majapahit tidak berjalan dengan baik. Pada situasi yang tidak kondusif inilah, Ra Kuti dan Dharmaputra lainnya merencanakan untuk menggulingkan kekuasaan Jayanagara.

Di antara enam Dharmaputra ini, Ra Kuti yang memang terlihat paling unggul dan memiliki kedekatan dengan Jayanagara. Ia berusaha sebisa mungkin mendekatkan diri kepada Jayanagara demi berhasil membunuhnya. Sebab sangat raja telah menjadi penyebab meninggalnya sang istri dan merusak rumah tangganya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini