Share

BPBD: Selama 2021, 86 Kali Bencana Longsor Terjadi di Sumedang

Dimas Choirul, MNC Media · Sabtu 22 Januari 2022 14:33 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 22 337 2536163 bpbd-selama-2021-86-kali-bencana-longsor-terjadi-di-sumedang-kZavqz6vHY.jpg Illustrasi (foto: dok Okezone)

JAKARTA - Badan Penanggulangan Bencana Provinsi (BPBD) Kabupaten Sumedang mencatat terdapat 137 bencana alam yang terjadi di wilayahnya sepanjang tahun 2021. Di mana, bencana longsor masih menjadi yang paling banyak setelah banjir dan kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

"Untuk karhutla sebanyak 3, kemudian longsor 86, kemudian musibah ada 16, kemudian banjir 12, kemudian pohon tumbang 11, dan sisanya yang lainnya puting beliung dan kebakaran," ucap Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Sumedang, Dadang Sundara saat diskusi Trijaya FM bertajuk "Waspada Gempa Megathrust dan Bencana Hidrometeorologi" yang disiarkan secara virtual, Sabtu (22/1/2022).

Baca juga:  586 Gardu Distribusi Listrik di Bengkulu Padam Akibat Longsor

Lebih lanjut, Dadang menjelaskan, di wilayahnya terdapat 26 kecamatan yang semuanya berada pada posisi gerakan tanah sedang dan tinggi. Artinya, kontur tanah tersebut memiliki risiko terjadi bencana longsor.

"Dari 26 Kecamatan, kita 25 Kecamatan itu beresiko untuk longsor dari 270 desa dan kelurahan itu 130 itu berpotensi untuk bencana longsor. Untuk bencana banjir itu kita hanya 25 Kecamatan untuk data awal," ungkapnya.

Baca juga:  Tanah Longsor Terjadi di 2 Kecamatan di Kudus

Menurutnya, faktor yang menyebabkan terjadi bencana alam tersebut akibat dari penggunaan tata guna lahan yang beralih fungsi seperti pembangunan jalan tol yang dilalukan pemerintah.

"Itu kan menghabiskan beberapa hektar tanah untuk pembentukan irigasi kemudian juga pembangunan jalan tol," tuturnya.

Dadang menambahkan, pihaknya saat ini telah melakukan upaya mitigasi bencana dengan melakukan koordinasi dengan kepala daerah serta melakukan sosialiasi ke masyarakat terkait kewaspadaan dini menghadapi bencana baik secara langsung maupun melalui media sosial.

"Kemudian juga kita mengadakan asesmen ke beberapa lokasi rawan bencana juga membuat jalur-jalur evakuasi," ucapnya.

Data terbaru, terdapat 2 hektar sawah di Dusun Sukasari, Desa Ciherang, Kecamatan Sumedang Selatan, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat mengalami kerusakan akibat tertimbun longsor.

Peristiwa itu terjadi pascahujan dengan intensitas hujan cukup tinggi pada Sabtu, 15 Januari 2022 yang mengakibatkan tebing setinggi kurang lebih 150 meter longsor.

Dirinya memastikan, tidak ada korban jiwa maupun luka-luka dalam peristiwa itu. "Alhamdulillah walaupun di medsos itu sempat viral kita tidak ada korban yang ada hanya kerusakan lahan pertanian sebanyak 2 hektar," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini