Share

Gelar OTT, KPK Segel Ruangan Hakim di Pengadilan Negeri Surabaya

Arie Dwi Satrio, Okezone · Kamis 20 Januari 2022 10:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 20 337 2534947 gelar-ott-kpk-segel-ruangan-hakim-di-pengadilan-negeri-surabaya-ZDK50TLEIO.jpg Gedung KPK. (Foto: Okezone.com/Arie Dwi)

JAKARTA - Tim Penindakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) langsung menyegel ruangan hakim di Pengadilan Negeri Surabaya, Jawa Timur. Penyegelan tersebut buntut Operasi Tangkap Tangan (OTT) KPK terhadap hakim, panitera pengganti, serta pengacara pada Rabu, 19 Januari 2022.

Demikian informasi tersebut dibeberkan Juru Bicara Mahkamah Agung (MA) Andi Samsan Nganro. Andi Samsan mengaku baru mendapat informasi tersebut pagi tadi dari Ketua Pengadilan Negeri Surabaya. Terdapat seorang hakim dan panitera pengganti PN Surabaya yang diamankan KPK.

"Menurut Ketua PN Surabaya, penangkapan ini baru diketahui pagi tadi ketika KPK datang ke PN Surabaya dan langsung menyegel ruangan hakim dan setelah itu pergi," kata Andi melalui pesan singkatnya, Kamis (20/1/2022).

Baca juga: Ini Identitas Hakim dan Panitera PN Surabaya yang Terjaring OTT KPK

Berdasarkan informasi yang diterima dari Ketua PN Surabaya, kata Andi, hakim yang diamankan KPK dalam OTT tersebut yakni, Itong Isnaeni Hidayat, SH MH. Itong merupakan salah seorang hakim PN Surabaya. Sedangkan Panitera Pengganti yang diamankan yakni, M Hamdan.

"Informasi dari Ketua PN Surabaya, bahwa pagi tadi sekitar pukul 05.00 - 05.30 WIB, KPK datang ke kantor PN Surabaya dan di dalam mobilnya dilihat ada Saudara Itong Isnaeni Hidayat,SH.MH Hakim PN Surabaya," beber Andi. 

"Begitu pula informasi yang diterima nama Panitera Pengganti bernama Hamdan, SH juga turut diamankan," imbuhnya.

Andi menyerahkan proses hukum terhadap hakim dan panitera pengganti pada PN Surabaya tersebut ke KPK. KPK sendiri memiliki waktu 1x24 jam untuk menentukan status hukum para pihak yang diamankan terkait OTT di Surabaya ini.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini