Share

1,4 Juta Vaksin AstraZeneca Bantuan Belanda dan Jepang Tiba di Indonesia

Binti Mufarida, Sindonews · Rabu 19 Januari 2022 10:19 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 19 337 2534360 1-4-juta-vaksin-astrazeneca-bantuan-belanda-dan-jepang-tiba-di-indonesia-A82iAkugUB.png Vakin Covid-19 bantuan dari Belanda dan Jepang tiba di Indonesia (Foto : MPI/Istimewa)

JAKARTA - Indonesia kembali mendapatkan 1,4 juta dosis vaksin Covid-19. Kedatangan vaksin ke-198 dan 199 ini merupakan donasi dari pemerintah Belanda dan Jepang.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan, vaksin yang tiba dalam tahap ke-198 berjumlah 228.800 dosis yang merupakan dukungan pemerintah Belanda melalui COVAX atau Covid-19 Vaccines Global Access, sebuah inisiatif global yang ditujukan untuk akses setara untuk vaksin-vaksin Covid-19.

Retno menjelaskan, donasi ini merupakan pengiriman ke-10 dukungan vaksin dari Pemerintah Belanda. Dengan ketibaan vaksin hari ini, Indonesia telah menerima sejumlah 6.047.400 dosis vaksin dari Belanda.

“Dukungan ini merupakan bukti solidaritas yang kuat dari Belanda bagi program vaksinasi Indonesia,” ujarnya dalam keterangan yang diterima, Rabu (19/1/2022).

Sementara itu Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kementerian Komunikasi dan Informatika Usman Kansong mengatakan, pada tahap ke-199, lanjut Usman, vaksin yang tiba berjumlah 1.175.800 dosis merupakan donasi dari pemerintah Jepang. “Sehingga total vaksin yang tiba ini 1,4 juta dosis vaksin AstraZeneca,” kata Usman.

Dia pun menyampaikan apresiasi dan terima kasih pemerintah Indonesia kepada COVAX dan juga pemerintah Jepang yang terus mendukung Indonesia dalam menangani Covis-19. Diantaranya dengan memberi dukungan vaksin.

Baca Juga : Vaksinasi Covid-19 72% dari Target, Tembus 300 Juta

Usman menjelaskan, hibah vaksin dari pemerintah Jepang ini merupakan bagian dari komitmen Jepang untuk memberikan 2,72 juta dosis vaksin tambahan bagi Indonesia. Sebelumnya, pada 2021, Jepang telah memberikan sekitar 4,15 juta dosis vaksin kepada Indonesia.

“Hal ini membuktikan eratnya hubungan kedua negara, serta besarnya komitmen bersama untuk menangani pandemi Covid-19, khususnya di kawasan Asia,” katanya.

Usman menambahkan, Indonesia sebagai tuan rumah G20 pada tahun 2022 ini, menyatakan akan mengejar target setidaknya 70% penduduknya telah divaksinasi pada tahun ini. Untuk itu, ketersediaan vaksin sangatlah penting. Terlebih saat ini, kebutuhan vaksin juga bertambah seiring pemberian vaksin booster gratis dan berjalannya program vaksinasi untuk anak.

“Meski kebutuhan meningkat, pemerintah berkomitmen untuk memastikan adanya ketersediaan vaksin bagi masyarakat,” tegas Usman.

Untuk itu, lanjutnya, pemerintah telah dan terus menempuh jalur diplomasi, baik bilateral maupun multilateral. Menurut Usman, seluruh vaksin yang datang tersebut adalah bagian dari upaya pemenuhan kebutuhan vaksin bagi masyarakat. Banyaknya jumlah penduduk Indonesia membuat kebutuhan vaksin juga sangat banyak.

“Karenanya, sejak awal, Pemerintah Indonesia melakukan upaya diplomasi untuk bisa secara cepat dan lancar mendapatkan akses vaksin,” katanya.

Terkait penyebaran varian Omicron, Usman berpendapat perlu optimalisasi kerjasama dengan Pemerintah Daerah, fasilitas pelayanan kesehatan, SDM kesehatan, dan para pemangku kepentingan terkait menjadi salah satu kunci dalam pencegahan dan pengendalian varian tersebut di Tanah Air.

Di lain sisi Usman pun memastikan, pemerintah terus bekerja keras agar Indonesia segera pulih dan bangkit dari Covid-19, termasuk varian baru Omicron. Ancaman Varian Omicron membutuhkan respon cepat agar penularan berkelanjutan dapat segera dicegah. “Dengan kerjasama yang optimal, Pemerintah optimis Indonesia segera keluar dari krisis Covid-19,” ujar Usman.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini