Share

Menko PMK: Kasus Covid-19 Meroket hingga 258% saat Libur Nataru

Muhammad Refi Sandi, MNC Media · Senin 17 Januari 2022 18:57 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 17 337 2533579 menko-pmk-kasus-covid-19-meroket-hingga-258-saat-libur-nataru-2qMVRs7mGs.jpg Menko PMK, Muhadjir Effendi (Foto: Biro Pers Setpres)

JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan kasus Covid-19 harian saat libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2022 meroket hingga 258 persen dibanding Nataru 2021. Menurutnya salah satu penyebabnya masuknya varian Omicron di Indonesia.

"Perlu saya sampaikan bahwa perbandingan peningkatan kasus harian dan kasus aktif Covid-19 pasca Nataru 2020 dibanding 2021, pada Nataru 2020, itu kasus harian peningkatannya rata-rata 52% terhitung mulai dari tanggal 22 Desember 2020 sampai 15 Januari 2021," ucap Muhadjir kepada wartawan di Gedung Kemenko PMK, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (17/1/2022).

"Sekarang ini selama dalam hari yang sama dalam bulan yang sama dan dalam tahun 2021/2022, itu kenaikannya melonjak tajam 258% jadi ini salah satu faktornya adalah masuknya omicron," tambahnya.

Meski demikian Muhadjir menambahkan berdasarkan angka absolut tidak ada kenaikan yang signifikan.

"Hanya, memang kalau dilihat dari angka absolut memang kenaikannya tidak terlalu signifikan karena pada tahun 2020 pada tanggal yang sama, angka absolut kasusnya adalah 6.347 kasus. Sementara yang sekarang ini bulan yang sama di tahun 2021 itu hanya 179 kasus. Kemudian pada tanggal yg sama 15 Januari 2021, dibanding tanggal yang sama tahun 2022, kalau dulu kaussnya adalah 12.818 sekarang adalah 1.054," ucapnya.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) itu juga menekankan bahwa kenaikan kasus sangat tajam tapi angka absolutnya relatif kecil. Ia berharap kasus pasca nataru dapat ditekan secara maksimal.

"Jadi secara persentase kenaikannya sangat tajam tapi secara angka absolut relatif ekcil dan mudah-mudahan pasca Nataru ini kita akan lebih bisa menekan seminum mungkin lonjakan kasus sehingga nanti puncak kasus Covid-19 tahun 2021 disamping secara angka tidak terlalu drastis kenaikannya dan kalo bisa juga curvanya tidak lama-lama langsung turun juga secara drastis. Itu yang menjadi target kita dalam penanganan pasca Nataru," tuturnya.

Diberitakan sebelumnya, Muhadjir menyebut sebanyak 123.313 kedatangan luar negeri di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang pada periode 1-15 Januari 2022. Tiga ribuan kasus positif Covid-19 pun muncul dari kedatangan tersebut.

"Sebagai contoh 123.313 kedatangan internasional melalui Bandara Soetta selama 1-15 Januari 2022 kita buka 3.923 kasus positif atau 3,2 persen 567 kasus Omicron atau 14,5 persen," ucapnya.

Turut hadir dalam rapat evaluasi tersebut Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate, Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa, Wakil Menteri Kesehatan (Wamenkes) Dante Saksono Harbuwono, Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto, Wakil Meteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Wamen Parekraf) Angela Tanoesoedibjo, Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini