Mahfud Bongkar Kasus Proyek Satelit Kemhan Rugikan Negara Hampir Rp1 Triliun

Riezky Maulana, iNews · Kamis 13 Januari 2022 15:24 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 13 337 2531703 mahfud-bongkar-kasus-proyek-satelit-kemhan-rugikan-negara-hampir-rp1-triliun-TiAL7GA20s.jpg Menko Polhukam Mahfud MD/ tangkapan layar

JAKARTA - Operator satelit asal Inggris, Avanti memenangkan putusan di London Court International of Arbitrase yang mengakibatkan negara harus membayar sejumlah uang yang cukup besar.

(Baca juga: Mahfud MD Lantik Mayjen Mulyo Aji Jadi Sesmenko Polhukam)

Menko Polhukam Mahfud MD mengatakan, gugatan itu sebelumnya diajukan kepada Kementerian Pertahanan (Kemhan) untuk membayar sewa satelit L-band Artemis yang ditempatkan di slot orbit 123 derajat Bujur Timur.

Sedangkan putusan itu telah ketok palu pada 9 Juli 2019 dengan jumlah yang harus dikeluarkan pemerintah sejumlah Rp515 Miliar.

(Baca juga: Viral! Video Perwira Masuk Penjara Militer, Prajurit: Pangkatnya Digondol Kucing!)

"Pada 9 Juli 2019, pengadilan Arbitrase di Inggris menjatuhkan putusan yang berakibat negara mengeluarkan pembayaran untuk sewa satelit. Ditambah dengan biaya Arbitrase, biaya konsultan, dan biaya filling sebesar Rp515 Miliar," ujar Mahfud saat konferensi pers, Kamis (13/1/2022).

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi ini membeberkan, masalah tersebut bermula ketika Kemhan menandatangani sebuah kontrak dengan Avanti untuk pembuatan Satelit Komunikasi Pertahanan (Satkomhan) 2015-2016. Namun, tindakan itu justru di luar pengetahuan pemerintah lantaran anggaran belum tersedia.

Selain dengan Avanti, kata Mahfud, Kemhan juga menandatangi kontrak dengan lima perusahaan lain. Antara lain, Navayo, Detente, Airbus, Hogan Lovel, dan Telesat.

="Kontrak-kontrak itu dilakukan untuk membuat satelit komunikasi pertahanan. Dengan nilai yang sangat besar, padahal anggarannya belum ada. Nah berdasar kontrak yang tanpa anggaran negara jelas melanggar prosedur," terangnya.

Dia melanjutkan, pemerintah juga baru saja menerima putusan dari Arbitrase Singapura terkait gugatan Navayo. Putusan itu menyatakan bahwa pemerintah diharuskan membayar 20,9 juta Dolar Amerika.

"Yang 20 juta Dolar Amerika ini nilainya mencapai Rp304 (Miliar)," sambungnya.

Mahfud menuturkan, akibat dari hal itu pula, negara berpotensi ditagih lagi oleh perusahaan lain seperti Airbus, Detente, Hogan Lovel, dan Telesat. Oleh karena itu, dia menegaskan persoalan ini sedang diusut Kejaksaan Agung (Kejagung).

"Kami sendiri melakukan audit investigasi, kami mengkonfirmasi Kejagung bahwa benar Kejagung sedang dan sudah cukup lama menelisik masalah ini, itu memang benar," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini