Share

Ridwan Kamil Siapkan Ribuan Dosis Vaksin AstraZeneca-Pfizer untuk Booster

Agung Bakti Sarasa, Koran SI · Selasa 04 Januari 2022 22:58 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 04 337 2527474 ridwan-kamil-siapkan-ribuan-dosis-vaksin-astrazeneca-pfizer-untuk-booster-OSfcahpJif.jpg Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil (Foto: Okezone)

BANDUNG - Pemprov Jawa Barat menyiapkan ribuan dosis vaksin Covid-19 AstraZeneca dan Pfizer untuk vaksinasi booster di Jabar.

Vaksinasi booster tersebut diprioritaskan untuk para tenaga kesehatan serta anggota Polri dan TNI sebagai garda terdepan penanganan pandemi COVID-19 di Jabar.

Ribuan dosis vaksin tersebut merupakan bagian dari 180.000 dosis vaksin AstraZeneca dan Pfizer di Jabar yang akan habis masa kedaluarsanya pada akhir Januari 2021 mendatang.

Namun, Gubernur Jabar, Ridwan Kamil menjelaskan bahwa penyerapan vaksin yang akan habis masa kedaluarsanya itu diprioritaskan untuk program percepatan vaksinasi anak usia 6-11 tahun.

"Sambil mempercepat kepada yang usia 6-11 sebagai objek baru, jika terlalu mepet kita akan berikan sebagai booster, tapi hanya kepada pekerja kesehatan dan TNI/Polri itu kebijakan di Jabar," kata Kang Emil dalam keterangan resminya, Selasa (4/1/2021).

Lebih lanjut Kang Emil mengatakan, vaksinasi booster ini merupakan langkah taktis yang diambil oleh Pemprov Jabar. Pasalnya, stok vaksin AstraZeneca dan Pfizer di tiap daerah di Jabar berbeda-beda.

"Ini kebijakan di Jabar sebagai benteng tambahan, mereka bertugas mencegah COVID-19 di garda terdepan," ujarnya.

Baca Juga: KKP Pastikan Proses Hukum Pelaku Perdagangan Sirip Hiu Ilegal di Sulawesi Tenggara

Kang Emil juga menegaskan, vaksinasi booster hanya akan diberikan kepada garda terdepan. Sehingga, para pejabat, termasuk legislator belum bisa mendapatkannya.

"Jadi tidak ada untuk pejabat, kepala daerah, anggota dewan, itu tidak ada, saya tegaskan. Kami juga fokus pada (vaksinasi) anak 6-11 tahun, tapi itu jika kepepet waktu kadaluarsa, tanggal 18 Januari hingga 30 Januari 2022," katanya.

Dengan kecepatan capaian vaksinasi di Jabar yang sudah menyentuh 120.000-150.000 per hari, Kang Emil optimistis tidak akan ada jenis vaksin yang mengalami masa k3daluwarsa di Jabar.

"Jadi saya sebenarnya punya optimisme, insya Allah tidak ada cerita barang kedaluwarsa terjadi di Jabar," tandas Kang Emil.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini