Share

Misteri Serangan Majapahit ke Kesultanan Samudra Pasai dan Pengkhianatan Sumpah Palapa

Avirista Midaada, Okezone · Senin 27 Desember 2021 05:21 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 27 337 2522977 misteri-serangan-majapahit-ke-kesultanan-samudra-pasai-dan-pengkhianatan-sumpah-palapa-zMmsG6mgNE.jpeg Gajah Mada. (Foto: Istimewa)

TEKAD Gajah Mada menguasai Nusantara menjadikannya mencoba melebarkan kekuasan melalui deklarasi Sumpah Palapa. Hal ini dilakukannya demi membesarkan nama Kerajaan Majapahit. Tetapi ada beberapa wilayah yang mencoba dikuasai kendati tak disebutkan Gajah Mada di Sumpah Palapa-nya. 

Pada Sumpah Palapa yang diucapkannya, Gajah Mada menyebut target wilayah seperti Gurun, Seran (Seram), Tanjungpura, Kalimantan, Haru (Sumatera Utara), Pahang Malaysia, Dompo Sumbawa, Bali, Sunda, Palembang Sriwijaya, Tumasik Singapura. Di luar wilayah tersebut ada wilayah yang seharusnya tidak masuk target Sumpah Palapa tetapi mencoba dikuasai oleh pasukan Kerajaan Majapahit.  

Salah satu yang dikuasai Majapahit adalah wilayah Kerajaan Samudera Pasai di Lhokseumawe, Aceh. Sebagaimana dikutip dari buku "Hitam Putih Mahapatih Gajah Mada" tulisan Sri Wintala Achmad, Kerajaan Samudra Pasai pernah mendapat serangan dari Majapahit yang diperkirakan pada 1345 atau 1350.

Baca juga: Misteri Air Terjun Madakaripura, Tempat Kesaktian Gajah Mada Lahir

Saat itu pemerintahan Majapahit tengah dipimpin raja Tribhuwana Wijaya Tunggadewi yang memerintah pada 1328 - 1350. Sementara raja Hayam Wuruk naik tahta pada 1350, sehingga amat dimungkinkan serangan yang coba dibangun Majapahit ke Aceh juga saat awal - awal pemerintahan Hayam Wuruk.  Di mana saat itu Sumpah Palapa Gajah Mada telah diwujudkan dengan jalan peperangan.  

Saat itu Kesultanan Samudra Pasai yang tengah dipimpin Sultan Ahmad Malik az-Zahir mendapat serangan dari Kerajaan Majapahit yang membuat sang raja meninggalkan ibu kota kesultanan. Sejak saat itu pula, Samudra Pasai mengalami keterpurukan. Kebangkitan Samudra baru muncul saat dipimpin oleh Sultan Zain al-Abidin Malik az-Zahir pada 1383 - 1405. 

Keberadaan Kesultanan Samudra Pasai ini dikisahkan pula melalui kitab Rihlah ila I-Masyirq karya Abu Abdullah ibn Batuthah pada 1304 - 1368. Meski demikian belum banyak bukti sejarah yang dapat digunakan para sejarawan dalam menelusuri jejak sejarah Kesultanan Samudra Pasai. Para sejarawan banyak menggali tentang sejarah Samudra Pasai melalui naskah di Hikayat Raja - Raja Pasai.  

Melalui Hikayat Raja - Raja Pasai dan Rihlah ila I-Masyirq, inilah jejak sejarah Kesultanan Samudra Pasai dapat terlacak. Sejarah yang berkaitan dengan pembentukan dan masa awal, persaingan, dan hubungan, serta masa surut Kesultanan Samudra Pasai. 

Perihal serangan Majapahit ke Kesultanan Samudra Pasai juga konon digambarkan pada dongeng - dongeng yang diceritakan rakyat Aceh secara turun temurun. Bahkan di Kota Langsa, konon terdapat sebuah bukit yang dinamakan Manjak Pahit, yang erat kaitannya berasal dari kata Majapahit. Ada pula rawa yang membentang antara Perlak dan Peudadawa, namannya Rawa Gajah. Konon nama itu berasal dari nama Gajah Mada. 

Menariknya dari bukti - bukti serangan Majapahit ke Samudra Pasai tergambar bagaimana ambisi Gajah Mada. Ia rela mengkhianati sumpahnya sendiri dengan menguasai beberapa wilayah di luar target dari ucapannya di Sumpah Palapa.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini