Share

Angin Puting Beliung Terjang Madiun, 515 Rumah dan Kantor Polsek Rusak

Tim Okezone, Okezone · Kamis 16 Desember 2021 13:33 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 16 337 2517964 angin-puting-beliung-terjang-madiun-515-rumah-dan-kantor-polsek-rusak-AQO3wn9IYL.jfif Rumah di Madiun rusak diterjang angin puting beliung. (Foto : BNPB)

JAKARTA - Hujan deras disertai angin puting beliung menerjang empat kecamatan di wilayah Kabupaten Madiun, Jawa Timur, pada Rabu 15 Desember 2021, pukul 14.30 WIB. Akibatnya, tujuh orang luka-luka dan 515 rumah warga rusak ringan hingga berat.

Selain 515 rumah warga yang terdampak, Plt Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari,mengatakan, Polsek Wonoasri mengalami rusak berat. "Empat unit mushola dan 2 sarana pendidikan terdampak," katanya dalam keterangan tertulis.

Ia menyebutkan, BPBD Kabupaten Madiun mencatat empat kecamatan yang terdampak antara lain Kecamatan Jiwan tepatnya di Desa Teguhan dan Desa Ngetrep. Kecamatan Madiun tepatnya di Desa Dimong dan Desa Sirapan. Kemudian Desa Sidomulyo di Kecamatan Sawahan, dan Kecamatan Wonoasri tepatnya Desa Sidomulyo, Desa Ngadirejo, desa Plumpungrejo dan desa Jaterejo.

"Tim kaji cepat BPBD Kabupaten Madiun melaporkan kebutuhan mendesak saat ini terpal, matras, sembako, selimut dan tikar," ujarnya.

Baca Juga : Detik-Detik Angin Puting Beliung Terjang Persawahan Warga

Pada Kamis (16/12), diadakan giat kerja bakti bersama seluruh elemen masyarakat dan TNI Polri dan relawan untuk membantu membersihkan dan merenovasi rumah warga yang terdampak. Sementara itu, aliran listrik di sebagian wilayah Desa Sidomulyo, Kecamatan Wonoasri terpantau masih padam, namun untuk wilayah lainnya aliran listrik telah kembali normal.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melalui laman websitenya meliris peringatan dini waspada hujan intensitas sedang hingga lebat disertai petir dan angin kencang untuk hari Kamis (16/12) hingga Sabtu (18/12). Adapun wilayah yang berpotensi hujan disertai angin kencang antara lain Gresik, Nganjuk, Magetan, Pacitan, Tulungagung, Kabupaten Malang, Batu, Kabupaten Pasuruan, Kota Pasuruan, Kabupaten Probolinggo, Situbondo, Pamekasan, Surabaya, Sidoarjo, Kota Mojokerto, Kabupaten Mojokerto, Lamongan, Tuban, Bojonegoro, Kabupaten Madiun, Kabupaten Blitar, Lumajang, Jember dan Sampang.

"BNPB selalu mengimbau kepada pemerintah daerah, khususnya BPBD, agar selalu waspada dan siap siaga terhadap potensi bahaya hidrometeorologi, seperti angin kencang maupun angin puting beliung," tuturnya.

Abdul mengatakan, kondisi ini dapat terjadi atau menyertai saat hujan berlangsung. Selain itu, fenomena cuaca ekstrem tersebut biasa terjadi saat pergantian musim dari musim kemarau ke hujan dan sebaliknya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini