Share

Kasus Korupsi 'Kakap' Banyak Diungkap, Jokowi Ingatkan Aparat Tak Berpuas Diri

Fahreza Rizky, Okezone · Kamis 09 Desember 2021 10:09 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 09 337 2514265 kasus-korupsi-kakap-banyak-diungkap-jokowi-ingatkan-aparat-tak-berpuas-diri-A9b27XYHcQ.jpg Presiden Joko Widodo di acara Hakordia 2021 (foto: tangkapan layar)

JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan aparat penegak hukum untuk tidak berpuas diri kendati banyak kasus korupsi 'kakap' atau besar telah diungkap. Pasalnya, penilaian masyarakat terhadap upaya pemberantasan rasuah masih belum baik.

Hal itu dikatakan Kepala Negara saat menjadi pembicara dalam peringatan Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2021 di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (9/12/2021).

Baca juga: Hakordia 2021, Ketua KPK Ajak Anak Muda Perangi Korupsi

Jokowi mengungkapkan, sejumlah kasus korupsi yang merugikan keuangan negara sangat besar berhasil ditangani. Mulai dari skandal Jiwasraya, Asbari, hingga BLBI yang hingga kini masih terus diupayakan.

"Namun aparat penegak hukum termasuk KPK, sekali lagi jangan cepat berpuas diri dulu karena penilaian masyarakat terhadap upaya pemberantasan korupsi masih dinilai belum baik. Kita semua harus sadar mengenai ini," ujar Jokowi dikutip dari kanal Youtube Sekretariat Presiden.

Baca juga: Jokowi Boyong Sejumlah Menterinya Hadiri Hakordia 2021 di KPK

Pada periode Januari-November 2021, sejumlah institusi penegak hukum telah melakukan banyak penanganan kasus korupsi. Mulai dari Polri yang telah melakukan penyidikan 1.032 kasus. Lalu Kejaksaan telah melakukan penyidikan terhadap 1.486 perkara.

"Demikian pula dengan KPK yang telah menangani banyak sekali kasus korupsi seperti tadi sudah disampaikan Ketua KPK," ujarnya.

Pada kasus korupsi di Jiwasraya, para terpidananya telah dieksekusi penjara oleh Kejaksaan. Dua di antara pelaku perkara ini bahkan divonis penjara seumur hidup dan aset sitaannya mencapai Rp18 triliun dirampas untuk negara.

Jokowi juga menyinggung kasus korupsi di Asabri di mana dalam perkara ini ada tujuh terdakwa dituntut hukuman mulai dari penjara 10 tahun hingga hukuman mati. Adapun uang pengganti kerugian negaranya sebesar belasan triliun.

Jokowi juga menyinggung penuntasan kasus BLBI, di mana satgas pada perkara tersebut bekerja keras untuk mengejar hak negara yang nilainya mencapai Rp110 triliun. Jokowi juga memastikan tak akan ada obligor maupun debitur yang luput dari pengembalian dana BLBI.

"Diupayakan agar tak ada obligor dan debitur yang luput dari pengembalian dana BLBI," tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini