Share

BMKG : Waspada Dampak Siklon Tropis Nyatoh dan 2 Bibit Siklon Tropis

Binti Mufarida, Sindonews · Rabu 01 Desember 2021 07:36 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 01 337 2510006 bmkg-waspada-dampak-siklon-tropis-nyatoh-dan-2-bibit-siklon-tropis-rYUUPkgxBT.jpg BMKG meminta masyarakat mewaspadai dampak siklon tropis nyatoh. (BMKG)

JAKARTA - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melalui Jakarta Tropical Cyclone Warning Center (TCWC) memantau pertumbuhan Siklon Tropis Nyatoh di Belahan Bumi Utara (BBU) dan dua Bibit Siklon Tropis lainnya yang terbentuk dekat ke sekitar wilayah Indonesia di utara dan selatan.

BMKG mencatat Siklon Tropis Nyatoh terbentuk di sekitar Samudra Pasifik Barat sebelah utara Papua, tepatnya di posisi 13.0°LU, 139.8°BT (sekitar 1630 km sebelah utara timur laut Biak). Badai Tropis Nyatoh memiliki angin maksimum di sekitar sistemnya mencapai 35 knot (65 km/jam) dengan tekanan udara minimum di sekitar pusatnya mencapai 1000 hPa dengan pergerakan sistemnya ke arah barat-barat laut menjauhi wilayah Indonesia.

“Dalam 48 jam ke depan Badai Tropis Nyatoh masih konsisten meningkat perkembangannya dengan pergerakan semakin menjauhi wilayah Indonesia,” ucap Deputi Bidang Meteorologi, Guswanto dikutip dalam keterangannya, Rabu (1/12/2021).

Sementara itu, BMKG mendeteksi Bibit Siklon Tropis 94W yang saat ini sudah berada di sekitar Teluk Thailand, tepatnya berada di 9.3°LU, 101.0°BT. Berdasarkan analisis tanggal 30 November 2021, angin maksimum di sekitar Bibit Badai Tropis 94W mencapai 20 knot (37 km/jam) dengan tekanan udara minimum di sekitar pusatnya mencapai 1005 hPa.

“Bibit Badai Tropis 94W bergerak ke arah barat dan menjauhi wilayah Indonesia. Dalam 24 jam ke depan masih berada pada kategori menengah untuk menjadi sistem Siklon Tropis,” kata Guswanto.

Kemudian, bibit Siklon Tropis lainnya mulai terbentuk hari ini di sekitar Samudra Hindia barat daya Lampung, yaitu Bibit Siklon Tropis 92S, tepatnya di posisi 7.0 LS, 102.5 BT dengan tekanan udara minimum di sekitar pusatnya mencapai 1009 hPa dan kecepatan angin maksimum di sekitar pusatnya mencapai 20 knot (37 km/jam).

Baca Juga : Waspada! Hujan Disertai Petir Intai Jakarta Hari Ini

Sistem Bibit Siklon 92S bergerak ke arah tenggara-selatan. Suatu kriteria Bibit Siklon dapat dikatakan meningkat menjadi Siklon Tropis adalah apabila kecepatan angin maksimum di sekitar sistemnya mencapai minimal 35 knot (65 km/jam).

Guswanto mengatakan dalam 24 jam ke depan keberadaan Siklon Tropis Nyatoh, Bibit Siklon Tropis 94W dan 92S dapat memberikan Dampak Tidak Langsung terhadap kondisi cuaca di wilayah Indonesia sebagai berikut;

• Potensi Hujan intensitas Sedang - Lebat di wilayah Aceh, Sumatra Utara, Riau, Kepulauan Riau, Lampung, Bengkulu, Banten, Jawa Barat, Sulawesi Tengah, Gorontalo, Sulawesi Utara, Maluku Utara, Papua Barat.

• Tinggi gelombang 1.25 - 2.5 meter : di Perairan Kep. Anambas dan Natuna, Perairan barat Bengkulu, Perairan selatan Banten, Samudera Hindia selatan Jawa Barat, Perairan Kep. Sangihe, Laut Maluku bagian Selatan, Perairan Bitung, Laut Halmahera, dan Perairan utara Papua Barat hingga Papua.

• Tinggi gelombang 2.5 - 4.0 meter : di Laut Natuna Utara, Samudra Hindia selatan Banten, Samudra Hindia Barat Bengkulu, Perairan timur P. Enggano, Perairan barat Lampung, Selat Sunda bagian barat, Teluk Lampung bagian selatan, Perairan Kep. Talaud, Laut Maluku bagian Utara, Perairan utara Halmahera, dan Samudra Pasifik utara Halmahera hingga Papua.

• Tinggi gelombang 4.0 - 6.0 meter : Samudra Hindia barat Lampung.

BMKG melalui Jakarta TCWC terus melakukan pemantauan perkembangan Siklon Tropis dan aktivitas dinamika atmosfer lainnya beserta potensi dampak cuaca ekstremnya. Terkait dengan potensi cuaca ekstrem tersebut, masyarakat diimbau untuk menghindari kegiatan pelayaran di wilayah perairan yang terdampak.

Menghindari daerah rentan mengalami bencana seperti lembah sungai, lereng rawan longsor, pohon yang mudah tumbang, tepi pantai, dan lainnya.

Mewaspadai potensi dampak seperti banjir/bandang/banjir pesisir, tanah longsor terutama di daerah yang rentan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini