Ini Profesi Pelaku Kejahatan Seksual Anak dengan Modus Game Online

Puteranegara Batubara, Okezone · Selasa 30 November 2021 17:18 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 30 337 2509776 ini-profesi-pelaku-kejahatan-seksual-anak-dengan-modus-game-online-iS3y7Rb82z.jpg Illustrasi (foto: dok Okezone)

JAKARTA - Pelaku kejahatan seksual anak dengan modus game online, berinisial S, diketahui merupakan pekerja dari bagan ikan di tengah laut. Tersangka pun ditangkap saat hendak berada di lokasi tersebut.

"Jadi perlu diketahui yang bersangkutan itu bekerjanya di bagan. Bagan itu tempat penangkapan ikan di tengah laut itu," kata Kasubdit I Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Kombes Reinhard Hutagaol dalam jumpa pers di kantornya, Jakarta Selatan, Selasa (30/11/2021).

Baca juga:  Belasan Anak Jadi Korban Kejahatan Seksual Game Online, Korban dari Sumatera sampai Papua

Menurut Reinhard, penyidik Bareskrim Polri juga harus pergi ke tengah laut ketika melakukan penangkapan terhadap S.

"Kami untuk ke tempatnya yang bersangkutan itu harus naik kapal dulu baru dapat di situ. Jadi kalau di Kalimantan itu ada bagan-bagan. Jadi di situ," ujar Reinhard.

Baca juga:  Korban Pelecehan Seksual Anak Modus Game Online Berjumlah 11 Orang

Dalam hal ini, penyidik Bareskrim Polri masih mendalami apakah pelaku bergerak sendiri atau tergabung dalam sindikat tertentu terkait dengan kasus kejahatan seksual tersebut.

"Untuk yang apakah video rekaman ini digunakan hal lain, dijual atau sindikat, sampai saat ini kami masih belum menemukan. Jadi memang saat ini masih berkisar kepentingan pribadi," ucap Reinhard.

Sebelumnya, Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri mengungkap bahwa ada 11 anak perempuan yang menjadi korban kasus dugaan kejahatan seksual melalui game online. ke-11 anak tersebut yang menjadi korban mulai dari usia 9 sampai dengan 17 tahun.

Belasan korban tersebut tersebar di beberapa wilayah Indonesia. Mulai dari Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua.

Adapun kasus ini terungkap berawal dari adanya aduan konten negatif dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia Nomor 851/5/KPAI/VIII/2021, tanggal 23 Agustus 2021. Kemudian ditindaklanjuti adanya Laporan Polisi Nomor: LP/A/0574/IX/2021/SPKT. Dittipidsiber Bareskrim tanggal 22 September 2021.

Atas perbuatannya, S dipersangkakan dengan pasal berlapis yakni, Pasal 82 Jo Pasal 76 E UU No 17 Tahun 2016 tentang Perlindungan Anak menjadi undang-undang dengan ancaman hukuman paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun, denda Rp5 miliar.

Kemudian, Pasal 29 Jo Pasal 4 ayat (1); dan/atau Pasal 37 Undang-Undang Nomor 44 tahun 2008 tentang Pornografi, dengan hukuman paling lama 12 tahun atau denda Rp. 250 juta paling banyak Rp6 miliar. Serta Pasal 45 ayat (1) 3o Pasal 27 ayat (1) Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE), dengan hukuman paling lama tahun dan atau denda paling banyak Rp1 miliar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini