Densus 88 Bakal Matikan Pendanaan Kelompok Teroris Jamaah Islamiyah

Puteranegara Batubara, Okezone · Kamis 25 November 2021 17:07 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 25 337 2507422 densus-88-bakal-matikan-pendanaan-kelompok-teroris-jamaah-islamiyah-l3afS6JAPe.jpg Illustrasi (foto: dok Okezone)

JAKARTA - Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri memastikan bakal mengusut tuntas proses pendanaan dari kelompok teroris Jamaah Islamiyah (JI).

Kabagbanops Densus 88 Antiteror Polri, Kombes Aswin Siregar mengungkapkan, untuk menghentikan aktivitas kelompok teror pola pendanaannya harus dihentikan. Mengingat, hal itu merupakan Life Blood dari jaringan terorisme manapun di dunia ini.

"Pendanaan ini adalah napas dan darahnya, hidup-matinya kelompok teror atau Life Blood. Ini memang bukan cuma di kita tapi seluruh dunia kelompok ini terus berusaha mendapatkan sumber dana dari mana pun. Sehingga aktivitas terorisme tidak akan eksis kalau pendanaan tidak ada," kata Aswin dalam jumpa pers di Gedung Humas Polri, Jakarta Selatan, Kamis (15/11/2021).

Baca juga:  Wapres Tegaskan MUI Bukan Lembaga Teroris, Sebut Wacana Pembubaran Tidak Rasional

Aswin mengakui, untuk saat ini dalam memberangus kelompok Jamaah Islamiyah, pihak detasemen berlambang burung hantu terus mengejar otak atau aktor intelektual dari jaringan tersebut.

"Kita makin naik ke atas makin jauh dari tangan yang meledak-ledak atau menyerang-nyerang. Tapi kita ke otak," ujar Aswin.

Baca juga:   Waspada! Radikalisme Mulai Menyusup ke Lembaga Negara

Kendati demikian, Aswin menekankan, terkait pengusutan aliran dana JI, memerlukan waktu yang cukup lama apabila dibandingkan penuntasan kasus pidana pada umumnya.

"Tindakan densus pada penegakan hukum berusaha mengikis dan melemahkan. Kita harapkan, kita tuntaskan. Dibandingikan memang perkara pidana biasa selesai 1 tahun ini akan terus berkelanjutan dan panjang," ucap Aswin.

Diketahui, penyidik detasemen berlambang burung hantu melakukan penangkapan terhadap tiga terduga terorisme di Bekasi, Jawa Barat, pada Selasa 16 November 2021.

Mereka adalah, Farid Okbah, Ahmad Zain An-Najah dan Anung Al-Hamat. Terkait hal ini, ketiganya diduga kuat terafiliasi dengan jaringan Jamaah Islamiyah.

Status dari ketiga orang tersebut pun telah sebagai tersangka. Mereka dijerat Pasal 15 jo Pasal 7 Undang-undang Nomor 15 Tahun 2018 tentang Tindak Pidana Terorisme.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini