Sukses Jenderal Besar Soeharto Pimpin Serangan 1 Maret hingga Padamkan G30S PKI

Mohamad Yan Yusuf, MNC Portal · Rabu 24 November 2021 17:27 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 24 337 2506832 sukses-jenderal-besar-soeharto-pimpin-serangan-1-maret-hingga-padamkan-g30s-pki-9YeuHHOqm0.jpg Jenderal Soeharto/ wikipedia

MESKI kariernya mulus sebagai Presiden Indonesia dan menduduki hampir 4 dekade, namun Soeharto yang kini berpangkat jenderal bintang lima tak pernah merasakan kemenangan perang di Irian. Kemenangan perang di Irian sendiri lebih dikarenakan jalur diplomasi yang disarankan Amerika Serikat.

(Baca juga: Soeharto, Dari Dipuji Panglima Soedirman Sampai Ditangkap Siliwangi)

Meski demikian ia tercatat mengalami tiga peristiwa besar, yaitu Serangan Umum 1 Maret tahun 1949, Operasi Trikora Pembebasan Irian Barat tahun 1962, dan Pembersihan PKI 1965-1966. Padahal di masa masa itu Indonesia yang baru merdeka sempat merasakan intervensi dan serangan dari negara luar.

(Baca juga: Jet Tempur TNI AU Hujani Pantai Lumajang dengan Ratusan Bom dan Roket, Ada Apa?)

Jauh sebelum diangkat sebagai panglima tertinggi militer, Soeharto sendiri merupakan bekas tentara KNIL Belanda dan Peta Jepang. Karier mulai terlihat saat Belanda melakukan Agresi Militer ke 2 di kawasan Yogyakarta pada Desember 1948. Di situlah TNI yang dipimpin Jenderal Sudirman melakukan serangan tepat saat pagi hari.

Soeharto yang kala itu sebagai komandan Wehrkreise III/Brigade X dengan pangkat Letnan Kolonel memimpin serangan dari sisi barat Yogyakarta hingga ke Malioboro. Sementara dari timur serangan dipimpin Ventje Sumual. Sektor selatan dan sebagian timur dipimpin Mayor Sardjono. Sektor utara oleh Mayor Kusno. Sedangkan untuk sektor kota dipimpin Letnan Amir Murtono dan Letnan Masduki.

Dari serangan itu TNI berhasil menduduki Yogyakarta selama enam jam. Akibat serangan itu, seperti dilansir majalan Belanda De Wappen Broeder terbitan Maret 1949, kerugian terjadi di dua belah pihak, Indonesia tercatat 353 prajurit tewas, 53 di antaranya merupakan anggota polisi dan Belanda mencatat 200 orang tewas. Usai serangan itu, perang gerilya dipimpin Panglima TNI Sudirman terjadi di beberapa wilayah. Serangan menunjukkan bila TNI dan Indonesia belumlah habis.

Trikora

Sedangkan saat Operasi Tiga Komando Rakyat (Trikora) yang terjadi pada 1962, Soeharto yang kala itu telah berpangkat Mayor Jenderal menjadi pemimpin Komando Mandala yang berpusat Makassar, Sulawesi Selatan.

Sejak saat itu serangan terhadap Belanda terus digencarkan Indonesia yang saat itu memperkuat armada perangnya dari Uni Soviet. Dalam komandonya, Presiden Soekrano kemudian meminta Soeharto untuk melakukan beberapa langkah strategis untuk merubuhkan Irian Barat dan mengibarkan merah putih di sana.

Karena itu, beberapa tahap dilakukan mulai dari tahap infiltrasi atau penyusupan sampai akhir 1962 dengan memasukkan 10 kompi di sekitar sasaran-sasaran tertentu. Sasaran penyerangan ini dilakukan untuk menciptakan daerah bebas de facto yang kuat sehingga sulit dihancurkan oleh musuh dan mengembangkan pengusaan wilayah dengan membawa serta rakyat Irian Barat.

Selanjutnya tahap eksploitasi pada tahun 1963 yaitu mengadakan serangan terbuka terhadap induk militer lawan dan menduduki semua pos-pos pertahanan musuh yang penting. Serta tahap konsolidasi tahun 1964 untuk menunjukkan kekuasaan dan menegakkan kedaulatan Republik Indonesia secara mutlak di seluruh Irian Barat.

Sayang sebelum mencapai tahap eksploitasi dan konsolidasi, Presiden Soekarno pada 18 Agustus 1962 meminta menghentikan tembak-menembak. Kasus Irian Barat kemudian dilanjutkan dengan diplomasi dengan puncaknya melakukan Penentuan Pendapat Rakyat (Pepera).

Dalam hasil Pepera, rakyat Irian memilih bagian dari Indonesia. Sementara mereka yang menolak kemudian membuat Organisasi Papua Merdeka (OPM) hingga kini.

G30SPKI

Sedangkan yang terakhir, Soeharto juga terlibat dalam pemberantasan kelompok G30SPKI. Ia yang kala itu masih menjabat Mayor Jenderal bukan merupakan target dari PKI karena bukan masuk dalam Dewan Jenderal.

Soeharto yang kala itu menjabat sebagai Pangkostrad langsung bergerak merebut kembali lokasi lokasi strategis yang sebelumnya diduduki PKI. Dalam waktu kurang dari 12 jam, anggota PKI kemudian menyerah. Sejak saat itulah PKI kemudian menjadi organisasi terlarang di Indonesia.

Sementara imbas dari penumpasan anggota PKI. Soekarno melantik Soeharto sebagai menteri dan Panglima Angkatan Darat sebelum akhirnya keluar Supersemar dan menjadi Presiden ke-2 RI pada tahun 12 Maret 1967.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini