Jaringan Mafia Tanah Makin Kuat, Begini Modusnya, Baca News RCTI+

MNC Media, · Selasa 23 November 2021 10:31 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 23 337 2505984 jaringan-mafia-tanah-makin-kuat-begini-modusnya-baca-news-rcti-Fh5AQHE9ZI.jpg RCTI+. (Foto: MNC Media)

JAKARTA - Kisah keluarga artis Nirina Zubir yang menjadi korban kejahatan asisten rumah tangganya bisa menjadi pelajaran penting bagi masyarakat. Jika tidak waspada, bukan tidak mungkin kita bisa menjadi sasaran empuk para mafia tanah berikutnya. Baca News RCTI+ yang akan terus mengulas tentang kasus modus para mafia tanah dan perkembangan kasus yang menimpa keluarga Nirina Zubir.

Kasus mafia tanah yang menimpa keluarga artis Nirina Zubir terus berkembang. Asisten rumah tangga (ART) Riri Khasmita, yang diduga berkomplot dengan kelompok mafia tanah ini tidak hanya memalsukan enam sertifikat tanah milik keluarga Nirina, seperti yang dilaporkan ke Polda Metro Jaya.

Dalam perkembangannya, Nirina Zubir mengatakan ART dan suaminya itu juga sudah berhasil menjual aset-aset keluarga yang ada di luar kota. Berdasar pengakuan Nirina, beberapa tanah, diantaranya yang berada di Bogor, Jawa Barat bahkan sudah dijual oleh Riri.

"Gunung Putri satu, Bogor satu, sudah dijual," ujarnya.

Ternyata juga ada indikasi tanah yang dijual tersebut dibeli dengan harga di bawah NJOP. Pihak kepolisian pun mencurigai memang ada itikad buruk dari transaksi jual beli tanah tersebut. Hingga kini pihak kepolisian masih terus mendalami dan mengembangkan kasus ini.

Saat ini Nirina dan Keluarga hanya berharap dengan ditemukannya beberapa kecacatan di beberapa surat, bisa dilakukan pembatalan dan dikembalikan pada keluarga mereka tanpa harus menunggu keputusan pengadilan.

Seperti diketahui dalam proses peralihan nama pada sertifikat tanah tersebut ada beberapa surat atau dokumen yang cacat administrasi. Seperti KTP yang dipalsukan, ada nomer NIK yang salah dan tidak terdaftar di Dukcapil dan sebagainya.

Hampir bersamaan dengan mencuat kasus mafia tanah yang menipu keluarga Nirina Zubir, Kejaksaan Tingi DKI Jakarta tengah mengusut berpindah tangannya kepemilikan lahan hutan kota milik Pemprov DKI Jakarta di Cipayung.

Menurut Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejati DKI Jakarta Leonard Eben Ezer Simanjuntak, Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta telah menerbitkan surat perintah penyelidikan terkait dugaan tindak pidana korupsi yang melibatkan Dinas Pertamanan dan Hutan Kota Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Leonard menambahkan, penerbitan surat penyelidikan juga berkaitan dengan tindak lanjut perintah Jaksa Agung terkait pemberantasan mafia tanah.

Kasus yang tengah diselidiki oleh Kejaksaan ini, memperlihatkan mafia tanah tidak hanya mengincar aset tanah milik pribadi atau korporasi tapi juga aset tanah yang dimiliki oleh pemerintah.

Dua kasus tanah yang mencuat dalam seminggu terakhir ini menjadi perhatian banyak pihak. Ketua DPR Puan Maharani, Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan Djalil, Kepolisian, pengamat hukum dan pertanahan ikut mengomentari kasus ini. Menurut Sofyan Djalil, mafia tanah yang merajalela akibat jaringan mereka yang semakin kuat dan meluas. Ini menjadi perhatian serius pemerintah untuk memberantasnya.

Belajar dari kasus mafia tanah yang menimpa keluarga Nirina Zubir, mulai tergambar modus-modus kejahatan yang mereka lakukan. Mafia-mafia tanah tidak hanya sekadar memalsukan dokumen, mereka juga melakukan hal-hal seperti mencari legalitas di pengadilan, membidik penduduk legal/tanpa hak (wilde occupatie) hingga rekayasa suatu perkara.

Lalu juga berkolusi dengan oknum aparat untuk mendapatkan legalitas, melakukan kejahatan korporasi seperti penggelapan dan penipuan, pemalsuan kuasa pengurusan hak atas tanah, serta hilangnya warkah tanah dan lain sebagainya.

Mafia tanah melakukan serangkaian kejahatan ini dengan langkah yang sistematis dan terencana. Bahkan operasi mafia tanah tidak berhenti pada pemalsuan administrasi. Terdapat mafia tanah lanjutan yang melakukan pengubahan tata ruang hingga proyek infrastruktur. Hal-hal seperti inilah yang patut diwaspadai oleh masyarakat.

Saat mengurus dokumen-dokumen pertanahan ataupun saat melakukan jual-beli properti. Dengan adanya kasus ini diharapkan juga Satgas Mafia Tanah, dapat bekerja lebih optimal. Sebab kasus mafia tanah sudah lama terjadi.

Di daerah sudah banyak kasus yang dialami petani, pemilik lahan, transmigran yang tiba-tiba saja kehilangan aset berharganya itu. Jangan sampai ada kesan, aparat hukum serius menindaklanjuti kasus mafia tanah hanya ketika yang menjadi korban adalah perusahaan, pejabat atau public figure.

Kasus mafia tanah yang menimpa keluarga Nirina zubir dan juga Pemprov DKI masih akan terus bergulir. Polisi mengindikasikan masih akan ada lagi tersangka baru. Sementara pihak kejaksaan sendiri, juga belum mengumumkan tersangka dalam kasus mafia tanah yang menimpa Pemprov DKI Jakarta.

Bagaimana kelanjutan dari aksus mafia tanah ini, simak informasi lengkapnya hanya melalui news agregator RCTI+. Didukung oleh lebih dari 83 publisher, News RCTI+ selalu mempublikasikan berita-berita popular yang menjadi perhatian masyarakat, seperti kasus mafia tanah yang mulai merebak ini. Bagaimana agar tidak tertipu oleh para mafia tanah yang makin lihai, simak juga kiat-kiatnya dari berita yang disajikan di sana

Sebagai News Agregator di bawah MNC Group yang didukung oleh 83 publisher, News RCTI+ banyak memberitakan peristiwa-peristiwa menarik yang terjadi di tengah masyarakat. Misalnya kasus mafia tanah yang menimpa keluarga Nirina Zubir. Dan kasus mafia tanah perlu dicermati bersama karena bisa menimpa siapa saja. "News RCTI+ terus berkomitmen untuk memberitakan berbagai fenomena menarik dan menjadi perhatian masyarakat banyak,’’ kata Co-Managing Director RCTI+, Valencia Tanoesoedibjo. Dia berharap News RCTI+ bisa menambah pengetahuan, hiburan sekaligus sumber inspirasi bagi masyarakat atas informasi penting yang disampaikan setiap hari.

Sebanyak 83 publisher menyuplai ribuan berita setiap hari ke News RCTI+ dalam berbagai isu di segala bidang. Ribuan berita tersebut ditampung dalam 14 kategori atau kanal. Yaitu, Berita Utama, Terkini, Populer, Otomotif, Travel, Ekonomi, Gaya Hidup, Muslim, Seleb, Teknologi, Olahraga, Global, Nasional, dan Infografis. News RCTI+ juga sudah menyediakan Topik Menarik untuk memudahkan pembaca mencari kumpulan berita menarik yang disukainya.

Publisher-publisher yang telah berkolaborasi dengan RCTI+ diantaranya: Okezone.com, Sindonews.com, Inews.id, Republika.com, Jawapos.com, Bisnis.com, Brilio.net, Tabloidbintang.com, Katadata.co.id, Rmol.id, rm.id, Infobanknews.com, dan Inilah.com. Selain itu ada Indozone.id, Ayojakarta.com, Pojoksatu.id, Alinea.id, Gwigwi.com, dw.com, todaykpop.com, Indosport, Skor.id, dan masih banyak lagi.

Tak hanya publisher yang home base-nya di Jakarta, News RCTI+ juga menggandeng banyak publisher berpengaruh yang markasnya di daerah. Sebut saja Radarjogja.com, Bantenhits.com, Ayosemarang.com, Ayobogor.com, Suarantb.com, Lombokpost.com, Suarasurabaya.net, Sumselupdate.com, Bukamatanews.id, Mandalapos.co.id dan masih banyak yang lain.

News menjadi satu bagian penting dari lima pilar yang ada di RCTI+. Selain news, empat pilar lainnya adalah video, audio, home of talent (HOT), dan games. Sehingga jika sudah cukup dengan informasi berita di News RCTI+, para pembaca juga bisa langsung melanjutkan petualangannya dengan menonton original series dan original movies, mendengarkan radio, bermain games hingga menonton bakat-bakat para seniman di home of talent (HOT). Banyak hiburan dan juga pengetahuan penting dan mengasyikkan tersaji sangat lengkap di RCTI+.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini