WNA Dalang Penebar Teror Pinjol Ilegal Ditangkap saat Hendak Kabur ke Turki

Puteranegara Batubara, Okezone · Rabu 10 November 2021 06:26 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 10 337 2499388 wna-dalang-penebar-teror-pinjol-ilegal-ditangkap-saat-hendak-kabur-ke-turki-Rgc8ovh5wF.jpg Ilustrasi. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Penyidik Dit Tipideksus Bareskrim Polri menangkap aktor jaringan penyebar teror pinjaman online (pinjol) ilegal yang berasal dari Warga Negara Asing (WNA), WJS alias BH alias JN, saat hendak terbang ke Turki. 

Dir Tipideksus Bareskrim Polri Brigjen Helmy Santika mengungkapkan bahwa, WJS ditangkap di Bandara Soekarno Hatta (Soetta) bersama dengan dua orang rekannya.

"Tsk WJS ditangkap di Bandara Soetta saat akan melakukan penerbangan menuju Turki, bersama dua orang rekannya," kata Helmy kepada wartawan, Jakarta, Rabu (10/11/2021).

Usai ditangkap, penyidik langsung melakukan pengecekan terhadap laptop yang bersangkutan. Polisi menemukan sejumlah dokumen yang diduga ilegal. 

Adapun yang ditemukan penyidik di dalam laptop WJS di antaranya scan KTP milik warga Indonesia yang telah diedit Nomor Induk Kependudukannya (NIK). 

Kemudian, PDF surat izin usaha milik Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Inovasi Milik Bersama (IMB) yang diterbitkan oleh Kemenkumham RI yang diduga telah di modifikasi sehingga terlihat asli. 

Baca juga: Sebelum Tewas Gantung Diri, Ibu Korban Pinjol di Cinere Sempat Pinjam Rp12 Juta ke Saudaranya

"Tata cara pembuatan aplikasi di platform Google maupun Facebook. Form atau data pembuatan merchants dari Koperasi Simpan Pinjam yang telah dibuat oleh WJS," ujar Helmy.

"Tanda daftar penyelenggaraan sistem elektronik milik Koperasi Simpan Pinjam Inovasi Milik Bersama yang diterbitkan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia yang diduga telah dimodifikasi / edit sedemikian rupa sehingga menyerupai aslinya. Daftar nama serta aplikasi illegal yang dikeluarkan oleh OJK," sambung Helmy.

Sebelumnya, Dit Tipideksus Bareskrim Polri menangkap tujuh orang tersangka jaringan penyelenggara pinjol ilegal. Mereka bertugas sebagai pihak penyebar SMS ancaman dan penistaan ke korbannya. 

Tujuh tersangka yang menebar teror ke korban pinjol itu, mendapatkan gaji sebesar Rp15-20 juta per bulannya. Bahkan, mereka juga mendapatkan tempat tinggal dan akomodasi sehari-hari di luar gaji.

Adapun ketujuh tersangka yang ditangkap adalah, RJ, JT, AY, HC, AL, VN, dan HH. Penangkapan tujuh tersangka itu dilakukan di lima tempat kejadian perkara yang berbeda, yaitu, perumahan taman kencana Blok D1 No. 7 Cengkareng Jakarta Barat, perumahan long beach blok C No. 7 PIK Jakarta Utara, Green Bay Tower M 23 AS Pluit Penjaringan Jakarta Utara, Apartemen Taman Anggrek Tower 3 No. 29 B Jakarta Barat, Apartemen Laguna Tower B Lt. 28 No. 32 Pluit Penjaringan Jakarta Utara. 

Atas perbuatannya, para tersangka disangka melanggar, Pasal 45B Jo Pasal 29 dan/atau Pasal 45 ayat (1) Jo Pasal 27 ayat (1) dan/atau Pasal 45 ayat (3) Jo Pasal 27 ayat (3) dan/atau Pasal 45 ayat (4) Jo Pasal 27 ayat (4) dan/atau Pasal 51 ayat (1) Jo Pasal 35 Undang-Undang R.I. No 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang R.I. No.11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan/atau Pasal 3, Pasal 4 dan Pasal 5 Undang-Undang No. 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang dan/atau Pasal 311 ayat (1) KUHP Jo Pasal 55 ayat (1) Ke-1 KUHP.

Ancaman Pidana paling lama 20 tahun dan denda paling banyak Rp10 miliar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini