Share

Yadi Hendriana: IJTI di Garda Terdepan Jaga Kemerdekaan Pers

Fahreza Rizky, Okezone · Jum'at 29 Oktober 2021 16:21 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 29 337 2493800 yadi-hendriana-ijti-di-garda-terdepan-jaga-kemerdekaan-pers-s1rsa15BlL.jpg Yadi Hendriana

JAKARTA — Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) bersama sejumlah organisasi pers profesional lainnya dan Dewan Pers akan berada di garda terdepan dalam upaya merawat kemerdekaan pers. IJTI juga akan terus meningkatkan profesionalisme jurnalis di tengah turbulensi industri media akibat disrupsi teknologi digital.

"Sebagai salah satu dari empat organisasi profesi jurnalis yang telah diverifikasi Dewan Pers, IJTI akan terus berdiri di garda paling depan bersama Dewan Pers dsn organisasi pers profesional untuk menjaga, merawat kemerdekaan pers," Ketua Umum IJTI Yadi Hendriana saat memberi sambutan di Kongres VI IJTI di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), Jumat (29/10/2021).

Menurut Yadi, insan pers perlu merespons disrupsi teknologi dan hadirnya platform media baru. Jurnalis televisi harus bisa merespons keadaan lebih cepat, adaptif, seraya terus meningkatkan kompetensi.

"Dampak kehadiran platform media baru menjadi tantangan bagi jurnalis untuk meningkatkan produk jurnalistiknya yang lebih berkualitas dan berdampak positif bagi publik, menjunjung tinggi kode etik, berintegritas dan bertanggung jawab," tuturnya.

Baca Juga : Kongres Ke VI, Ketum IJTI Yadi Hendriana : Jurnalis Wajib Berikan Berita Berdampak Positif

Yadi yang merupakan Direktur Pemberitaan MNC Portal Indonesia itu berujar, tantangan terbesar dunia pers adalah pers itu sendiri. Saat ini pers di Tanah Air dituntut untuk berakselerasi dengan cepat dan adaptif terhadap perkembangan zaman. Di tengah tantangan itu pers juga tetap harus bepergang teguh pada kode etik jurnalistik (KEJ).

"Kami menyadari betul bahwa jurnalisme adalah sebuah nilai, sesuatu yang agung dan dibutuhkan oleh masyarakat. Pers harus memenuhi tuntutan untuk menghasilkan produk jurnalistik yang baik dan berkualitas. Itu bisa dilakukan dengan tetap menjaga independensi, mengabdi kepada kepentingan publik, disiplin verifikasi, konsisten melakukan kontrol sosial dan setia melayani kepentingan publik dan mendengarkan hati nurani," ujar Yadi.

(aky)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini