Romantisme Bung Tomo dengan Kekasihnya

Avirista Midaada, Okezone · Selasa 19 Oktober 2021 05:43 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 19 337 2488335 romantisme-bung-tomo-dengan-kekasihnya-McZ8NlNA0e.jpg Bung Tomo (Foto : Istimewa)

BUNG Tomo merupakan seorang yang terkenal tangguh, energik, dan heroik. Tetapi Sutomo nama aslinya, juga merupakan manusia biasa yang juga pernah merasakan jatuh cinta.

Bung Tomo mempunyai hasrat dan ketertarikan kepada lawan jenis, perempuan cantik bernama Sulistina. Hal ini dikisahkan pada buku "Bung Tomo Hidup dan Mati Pengobar Semangat Tempur 10 November" tulisan Abdul Waid.

Awal mula Bung Tomo mengenal perempuan cantik tersebut di masa - masa pergolakan revolusi Indonesia. Pertemuan keduanya terjadi di Kota Surabaya, kebetulan Bung Tomo dan Sulistina sama - sama aktivis, yang bergerak untuk menegakkan kepentingan dan kesejahteraan orang banyak.

Namun yang membedakan adalah pergerakannya, Bung Tomo lebih mengarah kepada perjuangan kemerdekaan Republik Indonesia. Sedangkan Sulistina lebih mengarah pada kepentingan sosial. Saat itu Sulistina memiliki kesibukan sebagai anggota Palang Merah Indonesia (PMI) cabang Malang.

Suatu hari Sulistina diberi tugas oleh kantornya ke Kota Surabaya. Di sanalah Sulistina pertama kali bertemu dengan Bung Tomo. Padahal sebelumnya Sulistina tidak banyak mendengar tentang sosok Bung Tomo.

Sejak mengenal Bung Tomo, Sulistina memanggilnya dengan sebutan Mas Tomo, Sulistina bisa membaca karakter Bung Tomo sebenarnya cukup keras, apalagi dalam menentang penjajah. Sikapnya tegas, lugas, keras, sangat tercermin dalam gaya kesehariannya.

Baca Juga : Surat Cinta Bung Tomo, "Jeng Lies Aku Cinta Padamu, Aku Rindu Padamu"

Namun di balik sosok Bung Tomo yang keras, Sulistina justru menemukan sisi romantisme dalam diri Bung Tomo, yang barangkali tidak banyak dirasakan oleh orang lain. Sisi romantisme itu mulai dirasakan ketika Bung Tomo berani mengutarakan perasaan cintanya kepada Sulistina.

Keberanian Bung Tomo cukup bulat dan tanpa minder, Bung Tomo menyatakan bahwa dirinya sangat mencintai Sulistina. Bung Tomo menginginkan dirinya dengan Sulistina menjalin hubungan yang lebih dari sekedar teman. Dimana hubungan yang lebih mengarah pada masa depan jangka panjang sampai akhir hayat.

Mendengar ucapannya, Sulistina menyadari bahwa di balik sosoknya yang heroik dan keras, Bung Tomo hanyalah manusia biasa yang bisa jatuh cinta dan punya romantisme cinta yang indah untuk dirasakan. Tak berselang lama Bung Tomo setelah mengungkapkan cintanya kepada Sulistina, terjadilah hubungan sebagai pasangan kekasih antara keduanya.

Mereka berdua menjalin hubungan itu dengan penuh romantisme, sejak Januari 1936. Keduanya saling mencintai dan mengasihi satu sama lain, saling berbagi, mengisi, menasehati, dan mendoakan. Sejak keduanya berpacaran, hari - hari Bung Tomo berbeda dengan hari sebelumnya.

Hatinya tidak diisi dengan semangat heroisme perjuangan membela bangsa dan negaranya dari cengkeraman penjajah. Tetapi juga diisi oleh kasih sayang dari seorang perempuan. Bahkan Bung Tomo menyebut hidupnya sejak perkenalan dengan Sulistina sebagai roman perjuangan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini