Wapres Ungkap Ada 28 Ribu Anak Yatim Piatu Akibat Pandemi Covid-19

Fahreza Rizky, Okezone · Sabtu 16 Oktober 2021 14:07 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 16 337 2487260 wapres-ungkap-ada-28-ribu-anak-yatim-piatu-akibat-pandemi-covid-19-Ogbjjo8X2l.jpg Wakil Presiden RI, Ma'ruf Amin (foto: istimewa)

JAKARTA - Pandemi Covid-19 menimbulkan dampak terhadap peningkatan jumlah anak yatim piatu di Indonesia. Menurut data Kementerian Sosial, per September 2021, jumlah tersebut diperkirakan mencapai 28 ribu anak.

Namun, pemerintah menyadari perlunya dukungan berbagai pihak bagi terwujudnya kehidupan yang layak dan kemandirian bagi anak yatim piatu.

Baca juga: Kemensos Anggarkan Rp138 Miliar untuk Anak Yatim-Piatu Akibat Covid-19

Untuk itu, Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin mengapresiasi berbagai yayasan, organisasi masyarakat, dan lembaga amil zakat (LAZ) seperti Yayasan Yatim Mandiri yang turut memelihara anak yatim piatu, baik melalui santunan, beasiswa pendidikan, bantuan pendidikan berasrama, maupun pendampingan ekonomi bagi keluarga yatim duafa.

“Dalam kaitan inilah, saya menilai peran zakat dan LAZ seperti Yayasan Yatim Mandiri patut mendapatkan apresiasi kita semua,” ungkap Wapres saat menghadiri secara virtual Khotmil Qur’an dan Doa Bersama dengan 1.000 Anak Yatim yang diselenggarakan oleh Yayasan Yatim Mandiri, Sabtu (16/10/2021).

Baca juga: Ratusan Anak di Jambi Jadi Yatim Piatu Akibat Orangtuanya Meninggal karena Covid-19

Beragam santunan yang disalurkan LAZ tersebut merupakan bentuk manfaat dari zakat, infak, sedekah, dan wakaf (ZISWAF). Potensi dana sosial syariah di Indonesia ini diproyeksikan cukup besar untuk dimanfaatkan membangun ekonomi umat.

“Potensi zakat kita sangatlah besar, sekitar 300 triliun (rupiah) per tahun. Saya yakin jumlah tersebut cukup memadai untuk mendukung berbagai kegiatan sosial dan membangun kekuatan ekonomi umat, bila kita mampu merealisasikan dan mengelolanya dengan baik,” ujarnya.

Oleh karena itu, dalam kesempatan yang sama, Wapres mengimbau umat muslim Indonesia untuk berzakat, berinfak, dan bersedekah melalui LAZ yang resmi dan tepercaya agar dana umat terkelola dengan baik.

“Melalui kesempatan yang baik ini, saya mengimbau kepada segenap umat Islam Indonesia yang berkemampuan untuk menunaikan kewajiban berzakat, berinfak, dan bersedekah melalui LAZ yang resmi dan terpercaya,” imbau Wapres.

Baca juga:  Pemprov DKI Akan Berikan Bantuan kepada Anak Yatim Piatu Korban Covid-19

Para donatur merupakan penyokong penting program penyantunan dalam rangka membangun kemandirian anak yatim piatu. Kontribusi ini tentu patut pula diapresiasi.

“Saya juga mengapresiasi peran para donatur yang telah mendukung program [penyantunan] ini, karena telah turut membesarkan optimisme kita bahwa masa depan generasi muda kita tidak akan pupus,” ucap Wapres optimis.

“Sebagaimana panutan kita bersama, Baginda Rasulullah Muhammad SAW, yang merupakan contoh nyata kisah sukses perjuangan anak yatim yang kemudian berhasil membawa kebangkitan peradaban di Jaziratul Arab hingga menyebar di seluruh penjuru dunia,” sambungnya.

Seiring dengan aksi solidaritas dari para donatur tersebut, diharapkan LAZ mampu mengelola dana ZISWAF yang terkumpul secara profesional demi mewujudkan kemandirian anak yatim piatu.

“Saya memiliki harapan besar agar lembaga-lembaga amil zakat berlomba-lomba dalam kebaikan (fastabiqul khairat) dalam mengelola dana zakat, infak, shodaqoh, dan wakaf dan dalam menyalurkan atau pemanfaatannya secara nyata dan terpercaya seperti dalam membangun kemandirian anak yatim dhuafa,” pinta Wapres.

Mengakhiri sambutannya, Wapres secara khusus meminta Yayasan Yatim Mandiri beserta seluruh komponen terkait untuk tetap istikamah dalam memelihara anak yatim piatu.

“Semoga seluruh pembina dan pengurus Yayasan, jajaran direksi, dan segenap donatur, serta anak-anak yatim dhuafa binaan Yatim Mandiri tetap sehat, semangat, dan istiqomah dalam mengemban tugas dan amanah yang diberikan,” tuturnya.

Sebagai informasi, acara ini berlangsung secara hybrid (perpaduan luring dan daring) dengan melibatkan sekitar 1.000 anak yatim duafa yang tersebar di 46 lokasi di berbagai daerah di Indonesia, sebagai bentuk kepedulian sosial pada masa pandemi Covid-19.

Dalam acara tersebut, Wapres didampingi oleh Kepala Sekretariat Wapres Mohamad Oemar serta Staf Khusus Wapres Bambang Widianto, Masduki Baidlowi, dan Masykuri Abdillah.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini